FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Sepuluh Desa Wisata di Magetan Dipersiapkan Ikut ADWI 2022

Wisata     Dibaca : 203 kali Penulis:
Sepuluh Desa Wisata di Magetan Dipersiapkan Ikut ADWI 2022
FaktualNews.co/Antara
Salah satu objek wisata desa di Kabupaten Magetan.

MAGETAN, FaktualNews.co – Sebanyak sepuluh desa wisata di Magetan, dipersiapkan mengikuti ajang tingkat nasional Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) tahun 2022 yang digelar Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif.

“Persiapan salah satunya dilakukan dengan menggelar rapat koordinasi dengan 10 desa wisata di Magetan yang tergabung dalam Forkom Pokdarwis,” ujar Sekretaris Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Magetan, Dian Astuti Purwandani di Magetan, Rabu (16/3/2022).

Dalam kegiatan tersebut, Disparbud Magetan, bersama 10 desa binaan Forkom Pokdarwis menyusun strategi agar bisa mengikuti ADWI tahun 2022.

Adapun, ke-10 desa wisata yang akan mengikuti ADWI 2022 tersebut. Di antaranya Desa Sumberdodol, Jabung, Ngancar, Pacalan, Genilangit, Mrahu, Kraton, Simbatan, Randugede, dan Sidomukti.

“Kegiatan kali ini adalah lanjutan pertemuan sebelumnya guna memberikan gambaran yang jelas kepada desa-desa yang akan mengikuti ADWI 2022. Beberapa poin penting harus segera diikuti karena mengingat waktu yang singkat menuju ADWI 2022, yaitu 31 Maret 2022,” katanya.

Ketua Forkom Pokdarwis Magetan, Widya Astuti mengatakan, terdapat sejumlah hal penting yang harus dipersiapkan oleh desa wisata. Yakni persyaratan baik fisik maupun administrasinya.

“Selain syarat administrasi, desa wisata yang akan mengikuti ADWI 2022, harus terlebih dulu masuk di Jejaring Desa Wisata (Jadesta),” kata Widya.

Terdapat tujuh aspek penilaian pada ADWI 2022, yakni Daya Tarik Pengunjung, Homestay, Digital dan Kreatif, Suvenir, toilet umum, CHSE, dan kelembagaan desa.

Sementara data Kemenparekraf, Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) merupakan ajang yang memberikan apresiasi kepada masyarakat penggerak sektor pariwisata dalam upaya percepatan pembangunan desa, mendorong transformasi sosial, budaya, dan ekonomi desa.

Ajang tersebut mendukung pemerintah daerah berkomitmen mengembangkan desa wisata guna meningkatkan pertumbuhan ekonomi, kesejahteraan rakyat, menghapus kemiskinan, mengatasi pengangguran, melestarikan alam, lingkungan dan sumber daya, serta memajukan kebudayaan.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Nurul Yaqin
Sumber
Antara