FaktualNews.co

Kejaksaan Sita Aset Tanah dan Bangunan Tersangka Kasus Korupsi Bank Jatim Mojokerto

Kriminal     Dibaca : 536 kali Penulis:
Kejaksaan Sita Aset Tanah dan Bangunan Tersangka Kasus Korupsi Bank Jatim Mojokerto
FaktualNews.co/Muhammad Lutfi Hermansyah/
Foto : Petugas Kejari Kota Mojokerto melakukan penyegelan sebidang tanah berserta bangunan di terletak di Griya Permata Meri, Kelurahan Meri, Kecamatan Magersari, Kota Mojokerto, Senin (21/3/2022).

MOJOKERTO, FaktualNews.co – Tim penyidik tindak pidana korupsi Kejaksaan Negeri (Kejari) Kota Mojokerto menyita sejumlah bidang tanah dan bangunan milik tersangka Iwan Sulistiono.

Hal tersebut terkait dugaan korupsi penyaluran dan penggunaan kredit modal kerja (KMK) Bank Jatim Cabang Mojokerto kepada CV Dwi Dhrama dan tahun 2013 dan PT Mega Cipta tahun 2014.

Tiga bidang tanah beserta bangunan terletak di Griya Permata Meri, Kelurahan Meri, Kecamatan Magersari, Kota Mojokerto.

Pertama, sebidang tanah beserta bangunan di atasnya seluas 72 meter persegi dengan SHM nomor 2300. Kedua, sebidang tanah dan bangunan diatasnya seluas 114 meter persegi dengan SHGB nomor 621. Ketiga, sebidang tahah beserta bangunan diatasnya seluas 171 meter persegi dengan SHGB nomor 620.

Dan satu lainnya, sebidang tanah beserta bangunan di atasnya seluas 185 meter persegi dengan SHM 2701 terletak di Desa/Kecamatan Sooko, Kabupaten Mojokerto.

Semua aset tanah dan bangunan tersebut atas nama tersangka Iwan Sulistiono, selaku Komisaris PT Mega Cipta Selaras saat itu.

Petugas yang datang ke lokasi, memberi garis dan papan nama pemberitahuan penyegelan di depan sejumlah bangunan tersebut dengan dikawal petugas kepolisian Polresta Mojokerto yang dilengkapi senjata laras panjang.

“Pelaksanaan penyitaan tersebut berdasarkan penetapan dan persetujuan Pengadilan Negeri Mojokerto,” kata Kepala Kejari Kota Mojokerto, Hadiman usai melakukan penyegelan.

Sebidang tanah dan bangunan rumah di RT 04, RW 06, Perum Griya Permata Meri, masih ditempati oleh adik kandung tersangka Iwan Sulistinon, yaitu, Nunuk Yuliana.

Nunuk sontak kaget saat melihat rombongan Kejari Kota Mojokerto hendak melakukan penyegelan. Pihak kejaksaan memberikan penjelasan dan meminta Nunuk untuk segara mengosongkan isi rumah.

“Nanti kita buatkan berita acara. Bangunan ini yang ditempati adiknya dalam waktu dekat harus dikosongkan. Karena ketika disegel tidak boleh ada aktifitas apapun. Adik berjanji akan mengosongkan secepatnya,” tegas Hardiman.

Sementara, Nunuk Yuliana mengaku kaget saat petugas mendatangi rumahnya. Ia meghuni rumah tersebut sejak 2006. Namun saat ditanya akan pindah kemana, ia eggan menjawab.

“Sempat kaget. Sudah lama saya disini, sejak 2006. Bantu doa saja ya, ini masih cari (tempat pindah),” jawabnya singkat kepada wartawan.

Diketahui, Kejari Kota Mojokerto, mengungkap adanya dugaan korupsi di Bank Jatim Cabang Mojokerto dengam kerugian negara mencapai Rp 1,4 miliar.

Dari dugaan kasus korupsi tersebut Kejari Kota Mojokerto, menetapkan tiga orang tersangka dan dilakukan penahanan pada 6 Januari 2022.

Salah satu tersangka merupakan mantan Kepala Cabang Bank Jatim Mojokerto, Amirudin Wonokromo. Dua lainnya yakni, penyelia (supervisor) Bank Jatim Cabang Mojokerto Rizka Arifiandi dan kontraktor CV Dwi Dharma, Iwan Sulistyono (IS) Penyidikan terhadap ketiganya berlangsung selama 6 bulan.

Setelah dikumpulkan bukti-bukti oleh penyidik dapat disimpulkan ketiganya diduga melakukan tindak pidana korupsi penyimpangan dalam penyaluran dan penggunaan Kredit Modal Kerja (KMK) dari Bank Jatim Cabang Mojokerto kepada CV. Dwi Dharma Tahun 2013 dan PT Mega Cipta Selaras Tahun 2014.

Berdasarkan hasil audit Badan Pemeriksaan Keuangan (BPK) Jatim, kata Agustinus, kerugian negara mencapai Rp 1,4 miliar.

Pihak CV. Dwi Dharma mengajukan kredit kepada Bank Jatim Cabang Mojokerto untuk membiayai proyek waduk yang berada di daerah Malang. Namun, CV. Dwi Dharma bukan pemenang tender, malainkan membeli proyek dari pihak lain.

Dalam pengajuan kredit tersebut, Kejari Kota Mojokerto, menemukan kejanggalan dalam prosesnya dengan melibatkan pihak penyelia Bank Jatim dan mantan pimpinan cabang pada tahun 2013.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Mufid