FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Sampah di Surabaya 70 Persen Disumbang Rumah Tangga

Peristiwa     Dibaca : 373 kali Penulis:
Sampah di Surabaya 70 Persen Disumbang Rumah Tangga
FaktualNews.co/Istimewa.
Tumpukan sampah di Surabaya.

SURABAYA, FaktualNews.co – Sekitar 70 persen sampah di Kota Surabaya, berasal dari aktivitas rumah tangga yang sebagian merupakan sampah organik. Hal itu dikatakan Komunitas Nol Sampah.

Koordinator Komunitas Nol Sampah, Wawan Some di Surabaya, mengatakan, sebanyak 70 persen sampah yang datang ke Tempat Penampungan Akhir (TPA) Benowo setiap harinya berasal dari sampah rumah tangga.

“Jika dilihat dari komposisinya, sebanyak 50 persen sampah rumah tangga berasal dari sampah sisa makanan,” kata Wawan Jumat (25/3/2022).

Menurut dia, salah satu metode untuk pengelolaan sampah sisa makanan adalah dengan budi daya maggot BSF (Black Soldier Fly) yang mampu memakan sampah organik.

Maggot BSF adalah larva dari jenis lalat besar berwarna hitam yang terlihat seperti tawon. Selama masa hidupnya Maggot BSF mengkonsumsi makanan organik, misalnya sampah organik. Maggot BSF ini juga bisa membantu permasalahan sampah organik yang menggunung.

Wawan mengatakan, pelatihan maggot BSF perlu dilakukan terus menerus kepada warga di Surabaya. Dengan demikian, lanjut dia, warga menjadi paham cara pengolahan sampah rumah tangga dengan maggot BSF.

“Minimal ada penyelesaian sampah di tingkat rumah tangga atau di tingkat kampung yang bisa mengurangi sampah sisa makanan masuk ke TPA Benowo,” kata Wawan.

Ia menjelaskan, pihaknya bersama Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Surabaya akan terus memberikan pendampingan edukasi pengolahan sampah organik menggunakan maggot. Terutama pada kampung binaan Pemkot Surabaya atau Kampung Zero Waste.

“Karena Kota Surabaya sudah membagikan 150 rak maggot dan sudah berjalan hingga saat ini,” ujar dia.

Sub Koordinator Penyuluhan Lingkungan Hidup dan Pemberdayaan Masyarakat Dyan Prasetyaningtyas sebelumnya mengatakan, pihaknya terus berupaya untuk mengatasi persoalan sampah di Kota Pahlawan, khususnya sampah rumah tangga.

Menurut dia, pihaknya secara bertahap menggelar penyuluhan pengolahan sampah organik dengan menggunakan sistem Maggot BSF kepada warga yang tergabung dalam Kader Surabaya Hebat. Dyan mengatakan, pihaknya telah menggelar penyuluhan Maggot BSF di RW VI Kelurahan Kandangan, Kecamatan Benowo, Surabaya, Kamis (24/3/2022).

“Kami melakukan pendekatan pengelolaan sampah melalui hal yang paling sederhana, yakni pemilihan sampah organik dan non-organik. Sebab, saat ini kami sedang fokus dalam hal pengurangan sampah di Kota Surabaya, karena timbunan sampah yang masuk ke TPA Benowo sebanyak 1.650 ton per hari,” kata Dyan.

Dyan mengaku, pihaknya berusaha untuk melakukan pengurangan sampah di Kota Surabaya dengan melakukan edukasi secara masif. Menurut dia, untuk mengatasi permasalahan sampah Kota Surabaya, tidak bisa diatasi oleh Pemkot Surabaya saja, tetapi juga seluruh lapisan masyarakat.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Nurul Yaqin
Sumber
Antara