FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Gubernur Jatim Larang ASN Gunakan Mobil Dinas untuk Mudik

Birokrasi     Dibaca : 250 kali Penulis:
Gubernur Jatim Larang ASN Gunakan Mobil Dinas untuk Mudik
Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa didampingi Wagub Jatim Emil Elestianto Dardak berfoto bersama pejabat eselon II serta ASN Setdaprov Jatim di Kantor Gubernur Jalan Pahlawan Surabaya awal April 2022. ANTARA/HO-Biro Adpim Jatim.

SURABAYA, FaktualNews.co – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa melarang aparatur sipil negara (ASN) di lingkungan pemerintah provinsi setempat menggunakan mobil dinas untuk mudik Lebaran 2022.

“Mobil dinas tidak boleh untuk mudik Lebaran,” ujar Khofifah di Gedung Negara Grahadi di Surabaya, Sabtu (16/4/2022).

Menurut dia, mobil dinas merupakan kendaraan operasional yang digunakan untuk bekerja dan melayani masyarakat, sedangkan mudik adalah kepentingan pribadi.

“Sehingga sudah sangat jelas dilarang memakai mobil dinas,” ucap orang nomor satu di Pemprov Jatim tersebut.

Pihaknya mengakui bahwa saat ini ASN tidak dilarang untuk melakukan mudik dalam rangka menyambut Idul Fitri 1443 Hijriah.

Terlebih, kata Khofifah, Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PAN-RB) Tjahjo Kumolo telah menyatakan ASN boleh mengambil jatah cuti tahunan saat sebelum dan sesudah cuti bersama Idul Fitri.

Kendati demikian, Gubernur Khofifah mengimbau kepada para ASN, termasuk masyarakat umum, yang hendak mudik untuk melakukan vaksinasi dosis ketiga atau booster (penguat).

Hal ini, lanjut dia, untuk melindungi diri maupun keluarga yang akan ditemui dan merayakan hari raya bersama.

“Sudah menjadi tradisi bahwa yang didatangi saat mudik Lebaran adalah yang paling sepuh atau tua. Makanya untuk melindungi diri maupun keluarga, kita harus melaksanakan booster. Ini demi kepentingan bersama,” katanya.

Bahkan, Forkopimda Jatim sudah menyediakan sebanyak sembilan gerai vaksinasi COVID-19 di sejumlah titik perbatasan provinsi bagi siapapun yang belum melakukan vaksinasi penguat sebagai syarat mudik.

“Ada sembilan titik perbatasan antara Jawa Tengah dan Jawa Timur. Kemudian, nanti di Banyuwangi Jawa Timur dengan Bali itu juga kami siapkan,” kata Kapolda Jatim Irjen Pol Nico Afinta beberapa hari lalu.

Perwira tinggi Polri berpangkat dua bintang tersebut juga menegaskan bahwa nantinya petugas vaksin penguat tak hanya dari kalangan kesehatan kepolisian, juga dari TNI maupun dinas kesehatan.

Selain itu, Kapolda Jatim juga menyampaikan untuk masyarakat agar menginstal aplikasi PeduliLindungi karena akan memudahkan dalam perjalanan maupun berkunjung di tempat-tempat wisata.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono
Sumber
antaranews.com