FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Mudik Lebaran Diperlonggar, Ditlantas Polda Jatim: Ada 16 Juta Pergerakan

Peristiwa     Dibaca : 281 kali Penulis:
Mudik Lebaran Diperlonggar, Ditlantas Polda Jatim: Ada 16 Juta Pergerakan
FaktualNews.co/risky prama
Dirlantas Polda Jatim, Kombes Pol Latief Usman

SURABAYA, FaktualNews.co – Pemerintah memberi kelonggaran kepada masyarakat untuk melalukan mudik lebaran pada tahun 2022 ini.

Dengan kelonggaran tersebut, Dirlantas Polda Jatim, Kombes Pol Latief Usman, menjelaskan, pergerakan mudik di Jatim sebanyak 16 juta.

“Hasil survei moda transportasi yang digunakan paling banyak adalah mobil penumpang. Jika mobil penumpang berarti ada perjalanan jarak jauh, kemungkinan dari Jakarta, Jabar,” kata Dirlantas Polda Jatim, Kombes Pol Latief Usman, Selasa (19/4/2022) sore.

Kemudian kedua adalah sepeda motor. Ini yang menjadi fokus khususnya mudik selamat mengatur pola jalur yang ada di Jatim.

Di Jawa Timur ada 4 jalur yang akan diantisipasi. Pertama pantura, jalur tengah yakni Bojonegoro, ketiga jalan tol, dan keempat Ngawi, Magetan, jalur selatan yakni Pacitan.

“Ini seluruhnya menuju ke arah Timur, bertumpu di Malang, Surabaya dan Banyuwangi. Tetapi Surabaya merupakan orang yang akan mudik kembali,” tambahnya.

Yang perlu diantisipasi adalah di Jalan tol, di tol betul betul persiapan diri ada 24 rest area yang dikelola bagi masyarakat. Dan ada tujuh titik exit tol yang diwaspadai tol Sidoarjo, Tol Japanan, Waru Gunung, Singosari maupun Pandaan.

“Kita akan koordinasi dengan pengelola bagaimana tidak terjadi antrean agar tidak terjadi antrean lebih dari satu kilometer,” lanjutnya.

Selain itu yang perlu diantisipasi keselamatan mudik lebaran tahun 2022. Masyarakat yang menggunakan sepeda motor, jumlah kecelakaan di tahun 2020 dan 2021 per hari rata-rata meninggal 10 orang, dan itu saat ada pembatasan mudik lebaran.

“Nah sekarang sudah diperbolehkan, berarti saya mengharapkan betul kerjasama kita semua warga masyarakat untuk menjaga keselamatan,” lanjutnya.

Petugas sendiri untuk menjadikan pengendara tertib berlalu lintas selama mudik lebaran, nantinya akan tetap dilakukan penindakan.

“Ingat penindakan bukannya harus menilang, tilang sudah secara elektronik tidak ada tilang manual. Ada 52 E-Tle mobil yang tersebar, 72 titik E-Tle yang statis,” ungkapnya.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono