FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Momen lebaran

Mantan Tenaga Sekuriti di Blitar Ini Raup Jutaan Rupiah dengan Jualan Ketupat

Kewirausahaan     Dibaca : 189 kali Penulis:
Mantan Tenaga Sekuriti di Blitar Ini Raup Jutaan Rupiah dengan Jualan Ketupat
FaktualNews.co/dwi haryadi
Wahyudi dengan ketupat produksinya yang belum diambil pemesan.

BLITAR, FaktualNews.co –  Wahyudi (43), warga Kelurahan Tanjungsari, Kecamatan Sukorejo, Kota Blitar, memanfaatkan momen Idul Fitri untuk membuat dan berjualan ketupat. Hasilnya dengan bermodal janur dan bahan lainya dia sukses raup jutaan rupiah.

Wahyudi mengaku, sebelumnya dia bekerja sebagai tenaga sekuriti di Bendungan Serut Blitar milik Perum Jasa Tirta. Lalu karena tertarik dengan ketupat.

Ia pun mencoba membuat ketupat untuk dijual. Hasilnya ketupat yang ia buat laris, dan kemudian memproduksi dalam jumlah banyak.

“Setiap harinya saya mampu menjual 5.000 biji ketupat. Usaha sampingan ini saya lakukan tiap momen Lebaran saja. Pendapatannya lumayan untuk menambah penghasilan keluarga,” kata Wahyudi di rumahnya, Senin (9/5/2022).

Ratusan ketupat yang sudah matang terlihat tergantung di teras rumah milik Wahyudi. Ketupat itu merupakan pesanan pembeli yang belum diambil.

Beberapa perempuan tampak mengisi beras ke dalam janur yang sudah dibentuk menjadi ketupat di teras rumah. Sedangkan Wahyudi bersama anak laki-lakinya membuat ketupat dari janur atau daun muda pohon kelapa.

Di samping kiri rumah Wahyudi, terdapat tiga dandang ukuran besar untuk merebus ketupat. Satu dandang bisa untuk merebus 1.000 biji ketupat.

Dandang ukuran besar itu ditata menggunakan batako membentuk sebuah tungku. Wahyudi menggunakan kayu bakar untuk merebus ketupat.

“Bisnis ini turun temurun dari orang tua. Dulu orang tua yang membuat ketpat untuk dijual lagi tiap Lebaran. Setelah orang tua meninggal, saya yang meneruskan,” ujarnya.

Biasanya, Wahyudi mulai memproduksi ketupat pada hari ketiga Lebaran. Tapi, pesanan ketupat sudah masuk sejak puasa Ramadan. Pelanggannya bermacam-macam ada pedagang yang beli untuk dijual lagi dan warga yang beli untuk dikonsumsi sendiri.

“Lebaran ini, saya mulai produksi sejak Jumat lalu. Puncak ramainya Minggu kemarin. Sekarang masih produksi untuk pesanan yang terakhir,” katanya.

Selama tiga hari produksi, Wahyudi sudah menjual sekitar 5.000 biji ketupat. Tiap 1.000 biji ketupat, ia menghabiskan satu kuintal beras.

Ketupat ukuran kecil dijual seharga Rp 22.000 per 10 biji. Sedang ketupat ukuran besar dijual dengan harga Rp 50.000 per 10 biji.

“Selama tiga hari, omzet dari produksi ketupat bisa mencapai Rp 10 juta,” ujarnya.

Untuk proses produksinya sama seperti membuat lontong. Janur yang sudah dibentuk ketupat diisi beras. Setelah itu, ketupat direbus selama empat sampai lima jam. Ketupat yang sudah matang bisa bertahan selama tiga sampai empat hari.

“Untuk ketupatnya, sebagian buat sendiri dan sebagian ambil dari orang lain,” ujarnya.

Menurut Wahyudi, Lebaran tahun ini produksi ketupat di tempatnya justru menurun dibandingkan Lebaran pada dua tahun lalu ketika awal terjadi pandemi Covid-19. Selama dua tahun lalu, ketika awal terjadi pandemi Covid-19, ia bisa memproduksi sekitar 9.000 sampai 10.000 biji ketupat.

“Awal pandemi ada larangan mudik, orang-orang tidak ada yang pulang kampung. Permintaan ketupat waktu itu tinggi bisa mencapai 10.000 biji selama Lebaran,”pungkasnya

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono