FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Inilah Gejala Covid-19 Omicron BA.4 & BA.5

Nasional     Dibaca : 172 kali Penulis:
Inilah Gejala Covid-19 Omicron BA.4 & BA.5
FaktualNews.co/Istimewa.
Ilustrasi.

JAKARTA, FaktualNews.co Simak ciri-ciri dan gejala Covid-19 akibat Omicron BA.4 dan BA.5. Virus corona varian Omicron BA.4 dan BA.5 diperkirakan jadi penyebab lonjakan kasus Covid-19 di Indonesia pada Juni 2022 ini.

Diperkirakan, peningkatan kasus Covid-19 akan terus terjadi hingga mencapai puncaknya di level 20.000 per hari.

Mengutip data Satgas Covid-19, kasus baru Covid-19 di Indonesia mengalami peningkatan yang tajam pada pertengahan Juni 2022 ini. Dimulai hari Senin 13 Juni 2022, penambahan kasus Covid-19 di Indonesia sebanyak 591 kasus baru.

Lalu pada Selasa 14 Juni 2022, ada tambahan 930 kasus baru positif Covid-19 di Indonesia. Kemudian pada Rabu (14/6/2022) ada tambahan 1.242 kasus baru corona.

Dengan demikian, total menjadi 6.063.251 kasus positif Covid-19 sejak pandemi corona terjadi di Indonesia pada Maret 2022. Sementara itu, jumlah yang sembuh dari kasus positif Covid-19 bertambah 525 orang sehingga menjadi sebanyak 5.900.574 orang.

Sedangkan jumlah orang yang meninggal akibat positif Covid-19 di Indonesia bertambah 8 orang menjadi sebanyak 156.670 orang. Jumlah kasus aktif Covid-19 di Indonesia mencapai 6.007 kasus, bertambah 709 dari sehari sebelumnya.

Lonjakan kasus Covid-19 ini merupakan infeksi virus corona varian Omicron BA.4 dan BA.5. Diperkirakan, jumlah kasus Covid-19 akan terus bertambah pada periode mendatang.

Mengutip Kompas.com, Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin menyatakan jumlah kasus Covid-19 di Indonesia berpotensi terus meningkat dalam beberapa hari ke depan. Hingga Rabu, 15 Juni 2022, penambahan kasus Covid-19 di Indonesia per hari mencapai 1.242.

Diperkirakan, jumlah kasus Covid-19 akan terus naik hingga mencapai puncak kasus harian Covid-19 sebagai akibat penularan subvarian BA.4 dan BA.5 di level 20.000 per hari. Hal ini berdasarkan analisis perbandingan dengan puncak kasus harian akibat penularan varian Delta dan varian Omicron.

“Jadi kalau kita Delta dan omicron puncaknya di 60.000 kasus sehari, kira-kira nanti ya estimasi berdasarkan data di Afrika Selatan mungkin puncaknya kita di 20.000 per hari karena kita pernah sampai 60.000 per hari paling tinggi,” ujar Budi di Istana Kepresidenan Bogor, Kamis (16/6/2022).

“Jadi kita amati di Afrika Selatan sebagai negara pertama yang BA.4 dan BA.5 masuk puncaknya itu sepertiga dari puncaknya Omicron atau Delta sebelumnya,” kata dia.

Namun, Budi mengungkapkan, perlu dilihat fatality rate atau tingkat kematian akibat penularan dua subvarian baru ini. Menurut dia, fatality rate akibat BA.5 dan BA.4 jauh lebih rendah dibandingkan kematian akibat varian Delta dan varian Omicron. “Mungkin 1/12 atau 1/10 dari Delta dan Omicron, jadi kita percaya bahwa nanti akan ada kenaikan kira-kira maksimalnya mungkin 20.000 per hari gitu,” ujar Budi.

“Yakni 1 bulan sesudah diidentifikasi jadi sekitar minggu ketiga, minggu ke-4 Juli dan kemudian nanti akan turun kembali,” kata dia.

Ciri-ciri dan gejala Covid-19 Omicron BA.4 dan BA.5

Kompas.com memberitakan, di dunia sudah ditemukan 6.903 sekuens subvarian BA.4 sebanyak melalui GISAID dari 58 negara. Afrika Selatan, Amerika Serikat, Inggris, Denmark, dan Israel merupakan negara yang melaporkan kasus terbanyak subvarian BA.4.

Sementara itu, subvarian Omicron BA.5 telah dilaporkan sebanyak 8.687 sekuens dari 63 negara, dengan lima negara dengan kasus terbanyak yakni Amerika Serikat, Portugal, Jerman, Inggris, dan Afrika Selatan.

Epidemiolog Griffith University Dicky Budiman menjelaskan, kedua subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 ini dapat menginfeksi hampir semua orang, baik yang telah mempunyai bekal antibodi maupun belum. Bahkan yang sudah mendapatkan 3 dosis juga bisa terinfeksi, meski gejala yang ditimbulkan akan berbeda.

Menurut Dicky, subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 memiliki kemampuan reinfeksi atau menginfeksi ulang, lanjut dia, yang meskipun pernah terinfeksi oleh subvarian BA.1, BA.2, BA.3, atau Delta, virus masih bisa menyebabkan infeksi ulang.

Menurut Ketua Pokja Infeksi Pengurus Pusat Perhimpunan Dokter Paru Indonesia Erlina Burhan, tingkat keparahan gejala Covid-19 Omicron BA.4 dan BA.5 sama dengan subvarian Omicron sebelumnya.

Gejala dan ciri-ciri Omicron cenderung lebih ringan ketimbang infeksi virus corona SARS-CoV-2 Delta dan varian pendahulu Omicron lainnya. Hal ini tak lepas dari vaksinasi Covid-19 dan infeksi alami.

Menurut Erlina, dari laporan sementara, penderita Covid-19 Omicron BA.4 dan BA.5 sebagian besar tidak bergejala dan merasakan gejala ringan. Hanya satu penderita Covid-19 Omicron BA.5 yang merasakan gejala sedang.

Gejala dan ciri-ciri infeksi subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 adalah sebagai berikut:

  • Tidak bergejala
  • Sakit tenggorokan
  • Badan pegal
  • Demam
  • Batuk
  • Sakit kepala
  • Badan lemas
  • Mual atau muntah
  • Sakit perut
  • Sesak napas

Itulah ciri-ciri dan gejala Covid-19 Omicron BA.4 dan BA.5. Mari tingkatkan lagi kedisiplinan menjalankan protokol kesehatan untuk mencegah penularan Covid-19 Omicron BA.4 dan BA.5.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Nurul Yaqin
Sumber
kontan.co.id