FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Makanan Sehat untuk Penderita Kanker Payudara

Kesehatan     Dibaca : 124 kali Penulis:
Makanan Sehat untuk Penderita Kanker Payudara
FaktualNews.co/Istimewa.
Ilustrasi.

SURABAYA, FaktualNews.co Makan makanan sehat seimbang sangat penting ketika Anda menderita kanker payudara.

Nutrisi yang tepat dapat membantu tubuh Anda sembuh dari kanker payudara, baik dari penyakit itu sendiri maupun efek pengobatan.

Mengutip Healthline, penelitian menunjukkan bahwa 50 persen orang dengan kanker payudara mengalami depresi atau kecemasan karena penyakit ini secara signifikan memengaruhi kesehatan fisik dan mental.

Hal itu dapat berdampak negatif pada nafsu makan si penderita kanker payudara.

Pengobatan kanker payudara sering kali juga memberikan efek samping berupa sariawan, nafsu makan menurun, mual, dan muntah.

Makanan sehat yang tepat dapat menolong penderita kanker payudara untuk sembuh dengan cara:

Ada beberapa makanan yang pantang dikonsumsi ibu hamil, seperti beberapa seafood yang mengandung merkuri tinggi.

  • Menjaga berat badan sehat
  • Menjaga jaringan tubuh yang sehat
  • Mengurangi gejala kanker dan efek samping pengobatan
  • Menjaga daya tahan tubuh agar tetap kuat
  • Mempertahankan kekuatan Anda dan mengurangi kelelahan
  • Meningkatkan kualitas hidup Anda.

Fitokimia

Untuk dapat kuat melawan kanker sekaligus sembuh dari efek samping pengobatan, penderitanya direkomendasikan untuk makan  makanan sehat yang mengandung senyawa fitokimia.

Fitokimia adalah senyawa yang dapat membantu tubuh Anda melawan kanker secara umum. Bahan kimia ini ditemukan dalam makanan-makanan nabati.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa senyawa ini dapat membantu mengurangi risiko atau kekambuhan kanker.

Namun, belum ada penelitian lebih lanjut tentang efek penggunaan senyawa ini pada kanker dibanding dengan risikonya.

Fitokimia ini terdiri dari beberapa jenis, yaitu:

Karotenoid atau beta karoten

Berpotensi membantu mencegah pertumbuhan tumor ganas, juga dapat meminimalkan efek negatif obat kemoterapi tanpa mengurangi dampak pengobatan pada sel kanker. Senyawa ini kebanyakan berasal dari buah dan sayuran.

Isotiosianat

Berpotensi memainkan beberapa peran dalam membantu menghentikan pertumbuhan sel kanker payudara. Senyawa ini kebanyakan berasal dari sayuran silangan, seperti brokoli atau kubis.

Polifenol

Senyawa ini berpotensi membantu mencegah pertumbuhan sel tumor dan metastasis.

Polifenol terdiri dari lima kelas, yaitu flavonoid, asam fenolik, lignan, stilben, dan polifenol lainnya.

Dari lima kelas tersebut, flavonoid dan asam fenolik adalah yang paling umum, terhitung sekitar 60-30 persen masing-masing.

Buah-buahan dan sayur-sayuran

Mengutip Healthline, secara lebih luas, penelitian menunjukkan bahwa ketika penderita kanker payudara makan lebih banyak buah dan sayuran (terutama sayuran berdaun hijau atau sayuran silangan), risiko kelangsungan hidup mereka berpotensi lebih tinggi.

Mengutip Medical News Today, sebuah studi dari 91.779 wanita menemukan bahwa mengikuti kebiasaan makan terutama yang terdiri dari tanaman dapat mengurangi risiko terkena kanker payudara sebesar 15 persen.

Penelitian telah menyarankan bahwa makanan sehat berikut dapat membantu mencegah dan membuat penderita kanker payudara lebih bugar:

  • Sayuran berdaun hijau gelap, seperti kale dan brokoli
  • Buah-buahan, terutama buah beri dan persik
  • Kacang-kacangan, polong-polongan, ikan, telur, dan beberapa daging rendah lemak.

Para peneliti telah mengaitkan beta karoten, yang terbentuk secara alami pada sayuran seperti wortel, dengan penurunan risiko kanker payudara.

Para ilmuwan berspekulasi bahwa manfaat itu mungkin karena senyawa dalam sayuran tersebut bisa mengintervensi proses pertumbuhan sel kanker.

Mengutip Kementerian Kesehatan, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) secara umum menganjurkan konsumsi sayuran dan buah-buahan untuk hidup sehat sejumlah 400 gram per orang per hari, yang terdiri dar:

  • 250 gram sayur (setara dengan 2 porsi atau 2 gelas sayur setelah dimasak dan ditiriskan)
  • 150 gram buah (setara dengan 3 buah pisang ambon ukuran sedang atau 1 potong pepaya ukuran sedang atau 3 buah jeruk ukuran sedang).

Bagi masyarakat Indonesia terutama balita dan anak usia sekolah dianjurkan untuk mengkonsumsi sayuran dan buah-buahan 300-400 gram per orang per hari.

Bagi remaja dan orang dewasa anjuran mengkonsumsi sayuran dan buah-buahan sebanyak 400-600 gram per orang per hari.

Sekitar dua-pertiga dari jumlah anjuran konsumsi tersebut adalah porsi sayur.

Dalam mengkonsumsi sayur dan buah setiap hari sebenarnya kita perlu mengikuti “Pedoman Gizi Seimbang” sesuai Permenkes No. 41 Tahun 2014.

Sebanyak 3-4 porsi sayur dan 2-3 porsi buah setiap hari atau setengah bagian piring berisi buah dan sayur (lebih banyak sayuran) setiap kali makan.

Makanan berserat dan antioksidan

Mengutip Medical News Today, beberapa penelitian menunjukkan bahwa makanan sehat berserat dapat membantu melindungi tubuh terhadap serangan penyikit kanker payudara.

Kelebihan estrogen bisa menjadi faktor dalam perkembangan dan penyebaran beberapa jenis kanker payudara.

Beberapa perawatan bertujuan untuk mencegah estrogen berinteraksi dengan sel kanker payudara.

Makan makanan berserat tinggi dapat mendukung proses yang dibutuhkan tersebut dan mempercepat eliminasi estrogen.

Serat mendukung sistem pencernaan dan pembuangan limbah secara teratur, termasuk kelebihan estrogen.

Hal itu dapat membantu mengurangi risiko kanker payudara.

Buah-buahan, sayuran, biji-bijian, dan kacang-kacangan menyediakan serat, yang juga mengandung antioksidan, termasuk beta karoten, vitamin C dan E.

Antioksidan dapat membantu mencegah banyak penyakit dengan mengurangi jumlah radikal bebas.

Radikal bebas merupakan zat limbah yang diproduksi secara alami oleh tubuh.

Lemak sehat

Mengutip Medical News Today, makanan berlemak dapat menyebabkan obesitas yang membuat Anda memiliki lebih tinggi risiko kanker, termasuk kanker payudara.

Namun, beberapa lemak makanan diperlukan agar tubuh bekerja dengan baik, seperti lemak tak jenuh ganda dan tak jenuh tunggal.

Lemak tak jenuh ganda dan tak jenuh tunggal dapat bermanfaat dalam jumlah sedang untuk membantu mengurangi risiko kanker payudara. Keduanya dapat ditemukan di:

  • Minyak zaitun
  • Alpukat
  • Biji-biijian
  • Kacang-kacangan

Selain itu, lemak jenuh ganda juga dapat ditemukan dalam ikan air dingin, yang disebut omega-3, seperti di salmon dan herring.

Sebuah penelitian pada hewan pengerat yang mengkonsumsi 8-25 persen kalori dari omega-3 terlihat memiliki 20-35 persen lebih rendah terkena kanke rpayudara.

Penelitian lain yang melibatkan lebih dari 3.000 wanita, menunjukkan bahwa mereka yang mengonsumsi makanan sehat tinggi omega-3 memiliki risiko 25 persen lebih rendah untuk kanker payudara kambuh selama 7 tahun ke depan.

Manfaat kesehatan dari asam lemak omega-3 terhadap kanker payudara mungkin karena kemampuannya untuk mengurangi peradangan.

Peradangan dapat menjadi faktor penyebab kanker payudara.

Kedelai

Mengutip Medical News Today, kedelai adalah sumber makanan sehat yang dapat membantu mengurangi risiko kanker payudara.

Makanan ini adalah produk nabati yang kaya akan protein, lemak sehat, vitamin, dan mineral tetapi rendah karbohidrat.

Selain itu, kedelai mengandung antioksidan yang dikenal sebagai isoflavon.

Studi 2017 menunjukkan data dari 6.235 wanita bahwa secara keseluruhan asupan makanan yang lebih tinggi dari isoflavon dikaitkan dengan penurunan semua penyebab kematian.

Kedelai juga dapat membantu mengurangi kadar kolesterol “jahat” (LDL) yang terkait erat dengan obesitas.

Sementara, obesitas merupakan faktor risiko yang berkontribusi terhadap sindrom metabolik, di mana melibatkan peradangan yang bisa memicu kanker payudara.

Penderita kanker payudara dapat mengkonsumsi kedelai dalam bentuk makanan sehat seperti:

  • Tahu
  • Tempe
  • Susu kedelai

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Nurul Yaqin
Sumber
kompas.com