FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Pintu Gerbang Gedung SMK Pemuda Kediri Digembok, Diduga Sengketa Lahan

Peristiwa     Dibaca : 171 kali Penulis:
Pintu Gerbang Gedung SMK Pemuda Kediri Digembok, Diduga Sengketa Lahan
FaktualNews.co/Muajijin.
Pintu gerbang SMK Pemuda Papar, Kediri yang digembok dan beberapa siswa di depan pintu gerbang.

KEDIRI, FaktualNews.co – Akibat adanya sengketa antara pemilik tanah dengan pihak sekolah. Pintu gerbang masuk SMK Pemuda Papar, Kediri di jalan Papar – Pare nomor 17 Kecamatan Papar, Kabupaten Kediri, Senin (4/7/2022), digembok pemilik tanah. Akibatnya aktivitas guru dan sekolah ditiadakan untuk sementara waktu.

Diduga, penggembokan pintu gerbang berkaitan dengan sengketa kepemilikan aset tanah sekolah antara Ketua Yayasan Pemuda Mulia Papar (Yapemupa) yang dipimpin Sutini dengan Ketua Yayasan Pendidikan dan Kebudayaan Daerah Papar (Pemda) Kediri, yang dipimpin Bambang Triyanto Cahyo Kuncoro.

Tampak, para guru dan murid banyak yang berdiri di dekat gerbang pintu masuk dan mencoba untuk meminta membuka gembok kepada petugas sekolah yang berada di dalam. Namun upaya tersebut tidak berhasil. Akhirnya mereka kembali pulang ke kediaman masing-masing.

Usai kejadian tersebut, Kepala SMK Pemuda Papar, Erik Suprayoga saat dikonfirmasi memberikan keterangan jika penutupan sekolah itu memang ia lakukan sesuai perintah Ketua Yayasan Pemda.

“Saya menjalankan instruksi untuk tidak ada kegiatan rapat dan apapun di sekolah hari ini,” jelas Erik Suprayoga.

Terkait masalah kepemilikan aset tanah sekitar 800 meter persegi itu, dia menginginkan agar semua ini bisa diselesaikan dengan kepala dingin dalam bentuk musyawarah.

“Kami menginginkan mediasi, antara kedua belah pihak yayasan, dalam jangka dekat ini sudah koordinasi dengan dinas terkait untuk di fasilitas adanya pertemuan,” ucapnya.

Senada dengan Erik, Ketua Yayasan Pemda, Bambang Triyanto Cahyo Kuncoro saat dikonfirmasi menjelaskan jika pihaknya menyoroti adanya indikasi kecurangan atas jual beli hak tanah dari Muhammad Afandi kepada Joko Arifianto, mantan Ketua Yayasan Pemuda Papar Kediri.

Dalam pembelian tersebut ia mengaku tidak melalui notaris karena pembuktiannya tidak ada. Kemudian, secara hukum adalah milik tim Yayasan Pemda karena dari yayasan lama tak ada seseorang yang menjual yayasan.

“Pembelian kemarin kayaknya tidak pakai notaris, yang menjual almarhum Imam Faqih saat itu ke Pak Joko. Sebenarnya kita tidak ingin ramai dan mencoba kekeluargaan, Serta mediasi bersama Cabang Dinas nanti,” ungkapnya.

Terpisah, Penasihat Hukum Yayasan Yapemupa, Yuli Estu Maharani mengaku akan menyelesaikan masalah itu secara prosedur dengan jalur hukum secara perdata ataupun pidana. Pihaknya mengaku, pembelian tanah tersebut telah sesuai hukum pada tahun 2015 silam.

“Hal ini dilakukan agar semuanya bisa jelas terkait siapa pemiliknya tersebut,” jelasnya.

Bahkan, Yuli kebingungan dari beberapa tahun silam aset tersebut tidak ada permasalahan apapun. Namun baru kali ini ada masalah.

Dirinya baru mengetahui hari ini saat pihak Yayasan Yapemupa dan guru hendak rapat dan kaget jika pintu sekolah dalam keadaan dikunci.

“Kalau diselesaikan mediasi yang dimediasi apa, kita ini membeli secara prosedur dan membayarnya lunas sudah muncul sertifikat,” pungkasnya.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Nurul Yaqin