FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Ditetapkan Tersangka Korupsi UKL-UPL Rp894 juta, Kepala DLH Situbondo Langsung Ditahan

Hukum     Dibaca : 762 kali Penulis:
Ditetapkan Tersangka Korupsi UKL-UPL Rp894 juta, Kepala DLH Situbondo Langsung Ditahan
FaktualNews.co/fatur
Enam tersangka kasus korupsi UKL UPL kantor DLH Kabupaten Situbondo, saat dijebloskan ke Rutan Situbondo.

SITUBONDO, FaktualNews.co – Kejaksaan Negeri (Kejari) Situbondo, menetapkan H Usman, Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Situbondo, sebagai tersangka dalam kasus korupsi pemalsuan dokumen UKL-UPL sebesar Rp894 juta.

Kejari Situbondo juga menetapkan tiga tersangka lain di unsur DLH Situbondo dalam kasus korupsi pemalsuan UKL UPL tersebut. Yakni Anton Sujarwo Kabid Penataan dan Penataan Lingkungan Hidup (PPLH), Toni Wahyudi Kasi Persampahan pada Kantor DLH Situbondo dan Siswadi.

Bahkan, Kejari Situbondo juga menetapkan dua konsultan pelaksana sebagai tersangka, dalam kasus dugaan korupsi rekayasa UKL UPL pada DLH Kabupaten Situbondo, yakni Joko dan Yudistira, sehingga jumlah total tersangka dalam kasus tersebut sebanyak enam orang.

Kasi Pidsus Kejari Situbondo Reza Aditya Wardhana mengatakan, setelah melakukan pendalaman, pihaknya menetapkan enam tersangka dalam kasus korupsi dokumen UKL UPL, empat tersangka dari unsur DLH, dan dua tersangka unsur penyedia atau kontraktor, sehingga jumlah total tersangka sebanyak enam orang.

“Usai ditetapkan tersangka, enam orang tersangka langsung dititipkan ke rumah tahanan (Rutan) kelas II B Situbondo, sebagai tahanan titipan kejaksaaan untuk 20 hari ke depan,”ujar Reza Aditya Wardhana, Rabu (20/7/2022).

Menurut dia, ada beberapa pertimbangan dilakukan penahanan terhadap enam tersangka, pertama takut menghilangkan barang bukti, kedua dikhawatirkan melarikan diri, pertimbangan ketiga dikhawatirkan melarikan diri.

“Sehingga atas pertimbangan tersebut dan hasil pendalaman, kami langsung melakukan penahan terhadap enam orang tersangka korupsi UKL UPL, yang mengakibatkan kerugian negara mencapai Rp800 juta,”bebernya.

Lebih jauh pria yang akrab dipanggil Reza menambahkan, usai dititipkan di Rutan kelas II B Situbondo, pihaknya akan melimpahkan berkas enam tersangka ke pengadilan Tipikor Surabaya agar segera disidangkan.

“Selain itu, tidak menutup kemungkinan tersangka akan bertambah, mengingat kami masih melakukan pendalaman terhadap sejumlah saksi dalam kasus dugaan korupsi rekayasa UKL UPL,”pungkasnya.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono