FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Permodalan di Tulungagung Capai Rp 3,9 Triliun, Didominasi UMKM

Ekonomi     Dibaca : 190 kali Penulis:
Permodalan di Tulungagung Capai Rp 3,9 Triliun, Didominasi UMKM
FaktualNews.co/Hammam.
Salah satu usaha di Tulungagung dalam sektor tembakau.

TULUNGAGUNG, FaktualNews.co – Penanaman modal atau investasi di Tulungagung pada semester pertama sudah tembus di angka Rp 3,9 triliun.

Sedangkan investasi yang mendominasi adalah sektor usaha mikro kecil menengah (UMKM), (06/08/2022).

Kabid Penanaman Modal dan Investasi, Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Tulungagung, Dian Rohmanto mengatakan, jika dibandingkan tahun lalu, saat ini tren penanaman modal di Tulungagung mengalami kenaikan cukup siginifikan. Pasalnya, saat ini penanaman modal mencapai Rp 3,9 triliun.

“Yang paling banyak adalah perdagangan, makanan, minuman, industry dan lain sebagainya. Bahkan didominasi oleh sektor UMKM,” tuturnya.

Dian menjelaskan, tren kenaikan penanaman modal terjadi sejak kasus Covid-19 di Tulungagung mulai melandai. Secara tidak langsung, melandainya kasus Covid-19 juga berpengaruh pada pendapatan. Apalagi saat ini banyak pelaku UMKM yang mengajukan perizinan di bawah permodalan Rp 50 juta.

“Namun untuk jumlah keseluruhan berapa UMKM di Tulungagung, kami masih harus menghitung di OSS,” terangnya.

Disinggung soal investasi yang masuk ke Tulungagung, Dian menerangkan bahwa terkait dengan investasi di Tulungagung itu memerlukan verifikasi dari dinas terkait. Karena dalam investasi tentu memiliki resiko tinggi. Namun, keberadaan investor juga sangat penting di Tulungagung untuk meningkatkan perekonomian.

Berdasarkan data investasi pada semester pertama 2022 DPMPTSP Tulungagung, dimana pada Januari 2020 nilai investasi yang masuk mencapai Rp 243 Miliar, Februari mencapao Rp 930 Miliar, Maret mencapai Rp 1,2 Triliun, April sebanyak Rp 545 Miliar, Mei mencapai 106 Miliar, Juni mencapai Rp 196 Miliar dan Juli mencapai Rp 190 Miliar. (Hammam).

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Nurul Yaqin