FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Irjen Ferdy Sambo Dibawa ke Mako Brimob, Berikut 5 Kejanggalan di Kasus Brigadir J

Nasional     Dibaca : 318 kali Penulis:
Irjen Ferdy Sambo Dibawa ke Mako Brimob, Berikut 5 Kejanggalan di Kasus Brigadir J
Irjen Ferdy Sambo setelah menjalani pemeriksaam sebagai saksi kasus penembakan Brigadir J di Bareskrim, Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis, 4 Agustus 2022. [Tempo/Eka Yudha Saputra]

JAKARTA, FaktualNews.co – Kabar teranyar, Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) mengaku mulai mendapatkan gambaran yang pasti dan lebih terang terkait carut-marut kasus penembakan Brigadir J di rumah dinas eks Kadiv Propam, Irjen Ferdy Sambo.

Bahkan, Komnas HAM mengeklaim memiliki nama 25 anggota polisi yang kemungkinan bersikap tidak profesional dalam penanganan kasus Brigadir J.

Keyakinan Komnas HAM tersebut dilandasi oleh temuan dan pencocokan antara data dalam sejumlah telepon seluler dengan hasil keterangan wawancara dari pihak keluarga Brigadir J.

Namun, sebelum sampai tahap ini, tidak dimungkiri bahwa kasus pembunuhan Brigadir J diselimuti oleh beberapa kejanggalan.

Lima Kejanggalan

Berikut adalah lima kejanggalan kasus pembunuhan Brigadir J yang dihimpun dari berbagai sumber.

1. Luka di Tubuh Brigadir J yang Mencurigakan

Sejauh ini, diketahui terdapat sedikitnya tujuh luka tembak di tubuh Brigadir J. Menurut pihak keluarga, jumlah tembakan ini tidak masuk akal apabila hanya dilakukan sebagai tembakan peringatan.

Pihak keluarga menilai bahwa jumlah tembakan tersebut sekan menunjukkan adanya pembunuhan berencana dengan cara yang brutal.

2. Tuduhan Brigadir J Melakukan Pelecehan

Tuduhan ini dinegasikan oleh pihak keluarga, terkhusus adik Brigadir J, Yuni Hutabarat. Yuni menegaskan bahwa ia tidak percaya kakaknya melakukan tindakan tersebut sebab tuduhan yang diajukan tidak disertai dengan bukti yang kuat.

3. Keluarga Sempat Dilarang Menengok Jenazah

Pada masa awal pengungkapan kasus pembunuhan Brigadir J, pihak keluarga sempat dilarang oleh pihak kepolisian untuk melihat jenazah anggota keluarganya dengan alasan telah dilakukan proses autopsi.

Namun setelah melakukan komunikasi dan negosiasi, pihak keluarga akhirnya diperkenankan untuk melihat jasad Brigadir J untuk terakhir kalinya. Jenazah Brigadir J pun telah diautopsi sebanyak dua kali dalam waktu yang berbeda.

4. Kamera Pengintai di Sekitar TKP Hilang

Sebelumnya, Brigadir J dikatakan ditembak oleh Bharada E sebab hendak melecehkan atasan Bharada E, yaitu Irjen Ferdy Sambo.

Namun, kamera pengintai atau CCTV di sekitar rumah Sambo yang kemungkinan merekam peristiwa baku tembak tersebut mendadak hilang dan tiada bukti perekaman.

Terbaru, dilansir oleh Tempo, Sambo telah ditahan oleh sejumlah anggota Brimob dan dibawa ke Markas Komando Brimob untuk dimintai keterangan lebih lanjut.

5. Telepon Seluler Milik Brigadir J Hilang

Berkaitan dengan klaim Komnas HAM yang mengaku bahwa permasalahan pembunuhan Brigadir J mulai terang-benderang sebab beberapa data yang ditemukan dalam beberapa ponsel milik anggota kepolisian, pihak keluarga justru menyayangkan telepon seluler milik Brigadir J yang hilang.

Sebab, mereka menilai bahwa ponsel tersebut setidaknya mampu menjadi bukti atau pencerah utama dalam kasus yang menewaskan Brigadir J ini.

Itulah 5 kejanggalan yang melingkupi kasus penembakan dan tewasnya Brigadir J. Beberapa kejanggalan masih dikabarkan mengambang tanpa kejelasan dan yang lain sudah mulai menunjukkan titik cerah.

Seperti penangkapan Irjen Ferdy Sambo oleh anggota Brimob untuk dimintai keterangan lebih lanjut mengenai hilangnya CCTV di sekitar Tempat Kejadian Perkara atau TKP, yaitu kediaman Ferdy Sambo.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono
Sumber
Tempo.co