FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Kasus Kematian Brigadir J

Polri Benarkan Irjen Ferdy Sambo Dibawa ke Mako Brimob, Tapi Belum Jadi Tersangka

Nasional     Dibaca : 163 kali Penulis:
Polri Benarkan Irjen Ferdy Sambo Dibawa ke Mako Brimob, Tapi Belum Jadi Tersangka
Irjen Ferdy Sambo. Foto/SINDOnews

JAKARTA, FaktualNews.co – Mabes Polri menepis kabar mantan Kadiv Propam Polri Irjen Pol Ferdy Sambo telah ditetapkan sebagai tersangka terkait kasus pidana penembakan Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J oleh Bharada E.

Kadiv Humas Polri, Irjen Pol Dedi Prasetyo mengungkapkan Ferdy Sambo memang dibawa ke Mako Brimob Kelapa Dua, Depok. Tetapi, hal itu terkait dugaan pelanggaran kode etik terkait ketidakprofesionalan dalam olah TKP penembakan Brigadir J yang didalami oleh Inspektorat Khusus (Irsus).

“Ya belum. Kalau tersangka itu, siapa yang tersangkakan, yang tersangkakan kan dari Timsus, ini kan Irsus. Makanya jangan sampai salah,” ujar Dedi dalam jumpa pers, Sabtu (6/8/2022) malam.

Sekadar menginformasikan, Tim Khusus (Timsus) dan Inspektorat Khusus (Irsus) memiliki dua tugas pokok dan fungsi yang berbeda dalam pengungkapan kasus ini.

Sederhananya, Timsus ini mengungkap tindak pidana penembakan Brigadir J secara Scientific Crime Investigation (SCI) atau berbasil ilmiah.

Sedangkan, Irsus melakukan pendalaman adanya dugaan pelanggaran kode etik dalam kasus Brigadir J terhadap polisi-polisi.

“Inspektorat Khusus itu memeriksa pelanggaran kode etik. Kode etik yang dilakukan oleh 25 orang yang disebut Bapak Kapolri,” jelas Dedi.

“Ya betul. Tidak benar ada itu (penahanan dan penangkapan),” imbuh Dedi. Namun, Dedi membenarkan Irjen Ferdy Sambo dibawa ke Mako Brimob Polri, Kelapa Dua, Depok, terkait kasus penembakan Brigadir J.

Hanya saja, dalam hal ini, Polri menyebut hal itu terkait pelanggaran prosedur yang ditemukan oleh tim Inspektorat Khusus (Irsus). Ferdy Sambo diduga tidak profesional terkait olah TKP Brigadir J.

Sehingga, ditempatkan ke tempat khusus di Mako Brimob. “Menetapkan bahwa Irjen FS diduga lakukan pelanggaran terkait masalah ketidakprofesionalan di dalam olah TKP,” tutup Dedi.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono
Sumber
sindonews.com