FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Tak Membual, Pengacara Keluarga Brigadir J Mengaku Punya Bukti Soal Perselingkuhan Sambo

Nasional     Dibaca : 302 kali Penulis:
Tak Membual, Pengacara Keluarga Brigadir J Mengaku Punya Bukti Soal Perselingkuhan Sambo
AKP Rita Yuliana disebut jadi wanita simpanan Irjen Ferdy Sambo, diduga ada hubungannya dengan kasus Brigadir J /Instagram/@ritasorchayuliana dan Antara/Laily Rahmawaty

FAKTUALNEWS.CO – Pengacara keluarga Brigadir Yoshua atau Brigadir J, Kamaruddin Simanjuntak, mengaku memiliki bukti dahsyat soal perselingkuhan Irjen Ferdy Sambo, matan Kadiv Propam Polri, salah satu tersangka pembunuhan Brigadir J.

Dia pun menegaskan tudingan hubungan terlarang dengan ‘si cantik’ yang menyebabkan Brigadir J tewas bukan hanya omong kosong atau bualan belaka.

“Saya punya bukti rekaman elektronik,” ucap Kamaruddin Simanjuntak dalam acara talkshow ‘Kontroversi’.

“Saking dahsyatnya bukti ini, diincar terus oleh brigadir Jenderal (Brigjen) yang memintai keterangan daripada klien saya,” katanya menambahkan.

Bahkan, ketika keluarga Brigadir J memberikan keterangan, Brigjen yang datang ke Jambi tersebut terus-menerus mengincar HP (Handphone) yang berisi rekaman tersebut.

“Bahkan ketika klien saya memberi keterangan, penyelidik atau penyidik ini tidak mau menuliskan di dalam BAI (berita acara interview), tetapi yang diincar adalah handphone ini, barang bukti ini,” tutur Kamaruddin Simanjuntak.

“Di situlah luntur kepercayaan saya kepada penyelidik dan atau penyidik yang ikut ke Jambi,” ujarnya menambahkan.

Kamaruddin Simanjuntak juga melayangkan protes kepada Polisi yang meminta keterangan di Jambi, karena tidak dimasukkan ke dalam BAI.

“Dan saya protes, kenapa ini orang 11 saksi saya doktrin untuk berkata yang benar tapi ketika saya perhadapkan, kami dimintai keterangan, tidak tertulis,” ucapnya.

“Lalu si Brigadir Jenderal mengatakan ‘Oh iya bang, kami sudah tahu, bahkan buktinya sudah kami ambil secara screenshot dan sudah kami kirim ke Jakarta, ini buktinya’,” ujarnya.

“Ditunjukkan sama saya di handphone-nya sudah dikirim ke Jakarta, tapi kenapa tak tertuang dalam BAI? ‘Oh nanti bang dalam BAP’,” tutur Kamaruddin Simanjuntak menambahkan.

Tidak mau luluh begitu saja, dia pun menegaskan keterangan yang telah diberikan oleh kliennya harus dituliskan ke dalam BAI terlebih dahulu.

“Saya tidak percaya sama kalian, tuliskan dalam BAI, itu juga nanti dalam BAP kalau sudah digelar di Jakarta,” kata Kamaruddin Simanjuntak.

“Maka saya tulis pakai tangan saya sendiri sesuai dengan rekaman elektronik itu, rekaman tentang ancaman pembunuhan itu,” ucapnya.

“Nah kemudian setelah saya tuliskan dengan tangan saya, maka kepanasanlah ini, orang ini mengincar handphone itu. Saya tidak mau, urus izin penetapan dari pengadilan, baru saya serahkan,” tuturnya menambahkan.

Kamaruddin Simanjuntak menegaskan bahwa barang bukti yang ada di handphone tersebut sangat dahsyat, sehingga tidak bisa asal diberikan kepada Polisi.

“Ini barang bukti sangat dahsyat karena sudah saya interogasi juga ini saksi sebelum kamu BAI,” katanya.

“Akhirnya setelah saya tulis pakai tangan saya, dituliskanlah ini, terus diincar Handphone saya gak kasih, harus ada penetapan dari pengadilan,” ujarnya.

“Setelah dikirim BAI-nya ke Jakarta, langsung malam itu sidang gelar di Jakarta, langsung naik jadi sidik. Besoknya jadi BAP,” ucapnya menambahkan, sebagaimana dikutip dari Pikiran-Rakyat.com dari kanal Youtube metrotvnews, Minggu (14/8/2022).

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono
Sumber
Pikiran-Rakyat.com