FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Salurkan Bantuan Rp 257 M di Jember, Gubernur Khofifah Disambati Nelayan yang Kesulitan BBM

Peristiwa     Dibaca : 215 kali Penulis:
Salurkan Bantuan Rp 257 M di Jember, Gubernur Khofifah Disambati Nelayan yang Kesulitan BBM
FaktualNews.co/hatta
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat meninjau Pasar Ikan di Kecamatan Puger.

JEMBER, FaktualNews.co – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa melanjutkan agenda kegiatannya di Jember, dengan menyerahkan bantuan dana Rp 257 miliar guna mengendalikan dampak inflasi dan kenaikan harga BBM.

Kegiatan pemberian bantuan itu difokuskan kepada para nelayan di Kecamatan Puger, Jember, yang merupakan salah satu sasaran program penerima bantuan dari Pemprov Jatim.

Dalam kesempatan itu, para nelayan di Kecamatan Puger, Jember, mengeluhkan pembatasan dan kelangkaan BBM di wilayah nelayan.

“Kita itu kesulitan mencari bahan bakar minyak (BBM) mas. Terutama kita harus antre mengambil di SPBU nelayan. Kuota juga kurang, terlebih saat ini harga juga semakin naik,” kata nelayan Puger, Imam Syafii, Senin (19/9/2022).

Imam mengatakan, untuk kebutuhan BBM, bagi dirinya dan juga kelompok nelayan kecil bisa mencapai 20 liter per hari.

“Untungnya kami punya kelompok nelayan (sebagai syarat mendapat BBM khusus nelayan), jadi bisa beli BBM secara kolektif. Tapi ya gitu untuk dua hari sekali dapat satu kali,” kata pria yang juga Ketua Kelompok Nelayan di Puger itu.

Secara rinci, Imam menjelaskan, dalam satu kelompok nelayan bisa mendapat kuota BBM sampai 280 liter untuk 14 orang nelayan.

“Tapi kondisi saat ini, hanya dapat 100 liter itupun dua hari sekali dapatnya,” kata Imam

Dengan kondisi saat ini cuaca buruk dengan angin kencang, dirasakan Imam dan nelayan lain, dirasa sulit mendapatkan ikan di laut.

“Tangkapan juga berkurang. Untung Alhamdulillah dapat bantuan ini (dari Pemprov Jatim) untuk bisa mengatur ekonomi pendapatan kami sebagai nelayan,” katanya.

“Untuk menyikapi soal cuaca buruk, agar meminimalkan kecelakam di laut. Untungnya ada aplikasi online yang bisa memberi tahu jika kondisi cuaca buruk. Jadi kita juga terbantu oleh pemerintah, soal aplikasi pemberitahu cuaca tadi,” imbuhnya.

Menanggapi keluhan nelayan, Gubernur Jawa Timur Khofifah menegaskan dalam program bantuan mengendalikan dampak inflasi dan kenaikan BBM, juga ada bantuan bagi para nelayan.

Pemprov Jawa Timur, menyiapkan total anggaran Rp 257 miliar. Untuk bantuan bagi nelayan se Jawa Timur, disiapkan total anggaran Rp 12,462 Miliar.

“Untuk nelayan, tadi bantuan sosial Rp 600 ribu dibagi 2 tahap. Sekarang Rp 300 ribu dulu. Nanti November Rp 300 ribu lagi. Proses verifikasi sedang dilakukan, jadi kalau misalnya pak bupati (Jember), akan menyiapkan verifikasi data nelayan supaya tidak tumpang tindih datanya, akan sangat mempercepat,” katanya.

Kemudian soal BBM yang dikeluhkan nelayan, lanjut Khofifah, pihaknya sudah rapat beberapa kali dengan Pertamina.

“Tolong ketua kelompok nelayannya bisa menyampaikan usulan berapa sebetulnya kebutuhan normal mereka kemudian disini ada SPBU N (nelayan), dan itu akan disiapkan dengan pengusulan yang dilakukan oleh masing-masing ketua kelompok nelayan,” ujarnya.

“Saya continue (berkelanjutan, red) koordinasi dengan kepala Pertamina dan di SPBU nelayan itu memang harus dicek pengusulannya berapa (kebutuhannya). Jadi kalau pengusulannya lebih rendah dari kebutuhan, ya harus diusulkan sesuai dengan kebutuhannya,” pungkas Khofifah.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono