FaktualNews.co

Gandeng AMSI, Huawei Tandatangani Kerjasama Pengembangan Jaringan Digital se Indonesia

Nasional     Dibaca : 506 kali Penulis:
Gandeng AMSI, Huawei Tandatangani Kerjasama Pengembangan Jaringan Digital se Indonesia
dok.AMSI for FaktualNews.co
Huawei bekerjasama dengan AMSI usai penandatanganan nota kersajama pengembangan jaringan digital se Indonesia, Selasa (22/11/2022)

JAKARTA, FaktualNews.co – Huawei, penyedia infrastruktur dan perangkat pintar teknologi informasi dan komunikasi (TIK) terkemuka di dunia, secara resmi menandatangani nota kesepahaman bersama Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) untuk mengembangkan kompetensi dan keterampilan digital awak media menuju pengembangan jaringan di Indonesia yang sepenuhnya terhubung dan masyarakat informasi yang cerdas.

Disaksikan oleh Jun Zhang, Vice President, Huawei Asia Pacific Public Affairs and Communications, James Sun, Vice President, Director of the Board, Business Environment, Huawei Indonesia, dan Wenseslaus Manggut, Ketua Umum AMSI, Nota Kesepahaman ditandatangani oleh Yenty Joman, Director of Government Affairs, Huawei Indonesia, dan Wahyu Dhyatmika, Sekretaris Jendral AMSI.

Melalui kerja sama ini, Huawei akan memberikan pemberdayaan pengetahuan ICT bagi awak media, serta menyelenggarakan program peningkatan kapasitas insan media di bidang teknologi.

Program tersebut meliputi sesi berbagi pengetahuan tentang topik teknologi TIK seperti cloud, AI, 5G, dan keamanan siber, serta kunjungan ke Pusat Inovasi Huawei.  AMSI, yang memiliki lebih dari 410 anggota penerbit yang beroperasi di 24 provinsi di seluruh Indonesia, akan mendukung beberapa inisiatif yang diselenggarakan oleh Huawei, termasuk program pengembangan 100 ribu talenta digital, Seeds for the Future, tanggung jawab sosial perusahaan, dan Huawei ICT Competition.

Dalam sambutannya, Usman Kansong, Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik, Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia, menyambut baik kolaborasi media dan industri sebagai praktik baik dan langkah strategis untuk memperkuat media siber di Indonesia agar dapat berkontribusi lebih dalam  secara luas di masa depan. “Indonesia telah berhasil menyelenggarakan KTT G20 di Bali. Peran media dalam mensukseskan KTT G20 sangat besar, termasuk peran media dan rekan-rekan jurnalis yang tergabung dalam AMSI. Kolaborasi menjadi kata kunci untuk lompatan besar digital. Oleh karena itu, kami mengapresiasi kerjasama yang dilakukan antara AMSI dan Huawei untuk memperkuat kapasitas media siber di Indonesia. Kami berharap kerjasama ini dapat memberdayakan media siber pada khususnya dan meningkatkan kapabilitas sumber daya manusia Indonesia pada umumnya, kata Usman Kansong.

Jun Zhang, Vice President, Huawei Asia Pacific Public Affairs and Communications, memuji kerja sama ini sebagai momen bersejarah bagi perkembangan digital industri media di Indonesia. Menurut Jun Zhong, di era transformasi digital, masa depan industri media akan sangat terkait dengan kapasitas digitalisasi. “Inilah mengapa kolaborasi antara AMSI dan Huawei sangat penting.  Dengan teknologi terdepan Huawei di cloud, AI, dan sebagainya, kami berharap kemitraan ini dapat membantu lebih banyak media untuk memaksimalkan manfaat transformasi digital sepenuhnya.  Bersama AMSI, Huawei yakin dan siap menjalin lebih banyak kolaborasi untuk membantu pengembangan ekosistem digital di industri media,” tegas Jun Zhang.

Selama lebih dari 22 tahun, menurut Jun Zhang, Huawei telah berkomitmen tinggi untuk mendukung percepatan digitalisasi di Indonesia melalui pembangunan infrastruktur TIK untuk menghubungkan yang belum terhubung (connect the unconnected) dan membina talenta digital.  Huawei sendiri telah melatih lebih dari 70 ribu talenta digital dari target 100 ribu talenta digital dalam waktu 5 tahun.

Sejak awal berdirinya Huawei pada tahun 1987, perusahaan raksasa penyedia TIK ini sudah berkomitmen untuk menghadirkan digital ke setiap orang, rumah, dan organisasi untuk dunia yang sepenuhnya terhubung dan cerdas. Portofolio produk, solusi, dan layanan menyeluruh Huawei yang kompetitif dan aman.

“Melalui kolaborasi terbuka dengan mitra ekosistem, kami menciptakan nilai yang langgeng bagi pelanggan kami, bekerja untuk memberdayakan masyarakat, memperkaya kehidupan rumah tangga, dan menginspirasi inovasi dalam organisasi dalam segala bentuk dan ukuran,” lanjut Jun Zhang, Di Huawei sendiri lanjut dia, inovasi mengutamakan pelanggan. Huawei sendiri mengaku telah berinvestasi besar-besaran dalam penelitian fundamental, berkonsentrasi pada terobosan teknologi yang memajukan dunia. Dengan disokong lebih kurang 197.000 karyawan, serta beroperasi di lebih dari 170 negara dan wilayah, Huawei telah melayani lebih dari tiga miliar orang di seluruh dunia.

Terpisah, Wenseslaus Manggut, Ketua Umum AMSI, mengakui akan kontribusi Huawei terhadap perkembangan ekosistem media online Indonesia. “Saat ini ekosistem media siber Indonesia membutuhkan perbaikan yang substansial dan komprehensif agar ldapat terus memenuhi amanatnya untuk menghadirkan jurnalisme siber yang berkualitas, bertanggung jawab, dan terpercaya sambil terus berkembang secara sehat dan berkelanjutan. Mengingat awak media merupakan landasan utama untuk keberlanjutan ekosistem, dukungan dari para pemimpin teknologi global seperti Huawei di berbagai bidang mengenai teknologi canggih, akan memberdayakan media siber Indonesia untuk bertahan dan berkembang, sehingga berkontribusi pada konsolidasi masyarakat informasi Indonesia yang sepenuhnya terhubung dan cerdas, “kata Wenseslaus  Manggut.

Kerjasama antara Huawei dan AMSI sendiri langsung digeber. Melalui Huawei Cloud Indonesia, pandangan mengenai tren perkembangan teknologi digital serta berbagai inovasi dan solusi Huawei, terutama cloud langsung dipaparkan melalui CSD Forum dengan mengusung tema, “Connectivity+: Innovate for Impact” sebagai bagian dari kampanye global mengenai pembangunan konektivitas dan promosi integrasi ekonomi digital. Selaras dengan gelaran Indonesia Digital Conference 2022 yang mengusung tema ‘Web 3.0, Peluang dan Tantangan Model Bisnis di Era Digital’.

Gelaran IDC 2022 sendiri mencatat, jumlah peserta event mencapai lebih dari 1.500 peserta yang hadir secara online dan offline. Bertujuan membangun ruang diskusi, berbagai ide, dan pengalaman dari para pemangku kepentingan terkait peluang dan tantangan dalam memasuki era Web 3.0, IDC 2022 juga diharapkan mampu memberi pemahaman masyarakat terhadap arah perkembangan web 3.0 di Indonesia ke depan dapat meningkat melalui media.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Adi Susanto
Tags