FaktualNews.co

Ibu-Anak di Situbondo Dibacok Tetangga hingga Rawat Inap, Pelaku Diburu Polisi

Kriminal     Dibaca : 938 kali Penulis:
Ibu-Anak di Situbondo Dibacok Tetangga hingga Rawat Inap, Pelaku Diburu Polisi
FaktualNews.co/fatur
Salah satu korban pembacokan, Novi Wahyuni, dirawat di RSD Besuki, Situbondo.

SITUBONDO,FaktualNews.co – Panggi Nur Rahman (28), warga Desa Blimbing, Kecamatan Besuki, Situbondo tega membacok dua orang tetangganya, yakni ibu dan anaknya, Jumat (2/12/2022). Penyebabnya, diduga dipicu persaingan usaha penjualan es degan,

Pembacokan menggunakan senjata tajam (sajam) jenis clurit tersebut terjadi di jalan Desa Blimbing dekat SMP Negeri 1 Besuki, kedua korban mengalami luka bacok.

Bahkan, saat ini, kedua korban menjalani perawatan secara intensif di RSD Besuki, Situbondo, Jawa Timur.

Kedua korban pembacokan yang dilakukan Panggi Nur Rahman, mereka adalah Astutik (48), korban mengalami luka robek pada kedua telapak tangan, dan luka robek pada kepala bagian kanan, sedangkan Novi Wahyuni (29), anaknya, mengalami luka robek di kepala bagian belakang sebelah kiri.

Diperoleh keterangan, sebelum pelaku membacok korban ibu dan anaknya, korban Novi bertengkar dengan Irma, yang tak lain merupakan istri pelaku. Keduanya merupakan pedagang es degan, dengan jarak warungnya hanya puluhan meter.

Dalam cekcok di pinggir jalan tersebut, Irma langsung mendatangi warung es degan milik Novi. Bahkan, Irma langsung mendorong tubuh Novi hingga terjatuh.

Mengetahui anaknya terjatuh karena didorong Irma, Astutik mencoba menolong.

Namun, tiba-tiba terlapor datang membawa clurit dan langsung membacok kedua korban. Mengetahui ibu dan anaknya terkapar bersimbah darah, terlapor yang tubuhnya penuh tato itu, kabur dengan menggunakan sepeda motor tanpa nopol.

Kasatreskrim Polres Situbondo AKP Dedhi Ardi Putra membenarkan aksi pembacokan tersebut, dengan korban ibu dan anaknya. Saat ini, tim opsnal Polres Situbondo sedang melakukan pengejaran terhadap pelaku, yang sudah diketahui identitasnya.

“Selain itu, kami belum mengetahui motif pembacokan tersebut. Sebab, kedua korban masih trauma, sehingga petugas belum bisa meminta keterangan kedua orang korban yang masih menjalani rawat inap di rumah sakit,” kata AKP Dedhi Ardi Putra.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono Abdillah