FaktualNews.co

Status Gunung Semeru Lumajang Naik Jadi Awas

Peristiwa     Dibaca : 595 kali Penulis:
Status Gunung Semeru Lumajang Naik Jadi Awas
FaktualNews.co/Istimewa.
Erupsi Gunung Semeru MInggu (4/12/2022) pagi.

 LUMAJANG, FaktualNews.co – Status gunung Semeru di Kabupaten Lumajang dinaikkan dari Siaga (level III) menjadi Awas (level IV) terhitung Minggu (4/12/2022) pukul 12.00 WIB.

Informasi tersebut disampaikan Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (KESDM), Hendra Gunawan.

“Disampaikan status gunung Semeru dinaikkan dari Siaga (level III) menjadi Awas (level IV) terhitung hari Minggu, 4 Desember 2022 pukul 12.00 WIB,” ujarnya, Minggu (4/12/2022) siang.

Guna menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, pihaknya merekomendasikan tidak adanya aktivitas dalam radius 8 kilometer dari puncak dan sektoral arah tenggara (Besuk Kobokan dan Kali Lenang) sejauh 19 kilometer dari puncak.

“Surat resmi peningkatan status segera disampaikan,” kata dia.

Perkembangan aktivitas Semeru

Sebelumnya pihak PVMBG menyampaikan, beberapa perkembangan aktivitas gunung Semeru hingga Minggu (4/1/2022) pukul 06.00 WIB yakni sebagai berikut:

  1. Telah terjadi erupsi yang disertai awan panas guguran (APG) pada Minggu (4/12/2022) pukul 02.46 WIB dengan tinggi kolom erupsi mencapai 1.500 meter di atas puncak.

Sumber APG berasal dari tumpukan material di ujung lidah lava, yang berada sekitar 800 meter dari puncak (Kawah Jonggring Seloko).

Awan panas guguran tersebut berlangsung terus menerus dan hingga pukul 06.00 WIB jarak luncur telah mencapai 7 km dari puncak ke arah Besuk Kobokan.

  1. Aktivitas kegempaan pada Minggu (4/12/2022) pukul 00.00 – 06.00 WIB terekam 8 kali gempa letusan, 1 gempa awan panas guguran yang masih berlangsung hingga pukul 06.00 WIB.

Hal ini menunjukkan aktivitas erupsi dan awan panas guguran di gunung Semeru masih sangat tinggi.

Selain berpotensi terjadi awan panas, potensi terjadinya aliran lahar juga masih tinggi mengingat curah hujan yang cukup tinggi di Semeru.

  1. Pemantauan deformasi masih menunjukkan terjadinya inflasi (peningkatan tekanan) yang menunjukkan masih terjadinya proses suplai magma ke dalam kantong magma maupun ke permukaan.

Pemantauan area panas (hotspot) menunjukkan peningkatan adanya anomali thermal menjadi 15 Mw di sekitar area kawah yang mengindikasikan masih adanya tumpukan material panas pada kawah Semeru.

Sebelumnya, masyarakat diminta mewaspadai potensi awan panas guguran (APG), guguran lava, dan lahar di sepanjang aliran sungai/lembah yang berhulu di puncak Semeru, terutama di Besuk Kobokan, Besuk Bang, Besuk Kembar, dan Besuk Sat.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Nurul Yaqin
Sumber
kompas.com