FaktualNews.co

Ratusan Pelajar Kota Kediri Ikuti Deklarasi dan Diskusi Panel Cegah Kekerasan Anak

Peristiwa     Dibaca : 628 kali Penulis:
Ratusan Pelajar Kota Kediri Ikuti Deklarasi dan Diskusi Panel Cegah Kekerasan Anak
Susana acara deklarasikan pencegahan kekerasan pada anak di Kota Kediri, Selasa (7/3/2023)

KEDIRI, FaktualNews.co – Ratusan Siswa-siswi SMP/MTs dan SMA/SMK/MA di Kota Kediri mengikuti deklarasi pencegahan kekerasan pada anak, yang dilakukan di Ruang Ki Hajar Dewantara Dinas Pendidikan, Selasa (7/3/2023).

Deklarasi ini juga diikuti secara daring di sekolah masing-masing. Acara deklarasi pencegahan kekerasan pada anak dan diskusi panel ini dibuka langsung oleh Ketua TP PKK Kota Kediri Ferry Silviana Abdullah Abu Bakar.

“Pencegahan kekerasan pada anak ini memang harus terus digelorakan. Supaya ada upaya preventif dari kita semua. Seperti kita tahu di sosial media banyak berita mengenai kasus kekerasan dan bullying pada anak,” ujar Ketua TP PKK Kota Kediri, Ferry Silviana Abdullah Abu Bakar.

Wanita yang akrab disapa Bunda Fey dan sekaligus Istri Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar ini mengatakan, komunikasi dan kedekatan memang harus dibangun oleh orang tua dan guru kepada anak. Sebab anak banyak menghabiskan waktunya di rumah dan di sekolah.

Dengan adanya kedekatan dan komunikasi yang baik, upaya preventif bisa diterapkan oleh anak-anak. Begitu juga, apabila anak-anak menjadi korban harus berani untuk berbicara.

“Memang secara nurani pasti ada rasa malu dari korban untuk mau berbicara. Tetapi dengan adanya kedekatan anak-anak ini harus berani bercerita kepada orang tua dan guru. Tidak ada pemakluman untuk tindakan kekerasan pada anak dan bullying,” ungkapnya.

Bunda Fey berharap melalui deklarasi yang sudah dilakukan bisa menekan tindakan kekerasan pada anak dan bullying. Lingkungan aman dan nyaman harus diciptakan untuk anak-anak Kota Kediri. Tindakan kekerasan pada anak dan bullying ini bisa hilang apabila kita masif melakukan upaya-upaya preventif.

“Saya harap tidak ada lagi kasus kekerasan pada anak dan bullying. Lingkungan sekolah juga harus bisa menjadi tempat aman dan nyaman bagi anak. Tidak ada sekolah menjadi nightmare bagi anak,” pungkasnya.

Sementara Plt Kepala Dinas Pendidikan Kota Kediri Marsudi mengungkapkan sekolah ramah anak dilaksanakan mulai jenjang TK, SD/MI, SMP/MTs, dan SMA/SMK/MA. Sehingga dalam mewujudkan sekolah ramah anak, Dinas Pendidikan Kota Kediri berkolaborasi bersama Kemenag dan Cabang Dinas Provinsi Jawa Timur cabang Kota dan Kabupaten Kediri. Dalam sekolah ini nomor satu adalah pencegahan kekerasan pada anak.

“Melalui acara ini kita ingin kekerasan pada anak dicegah bersama-sama. Ada berbagi jenis kekerasan pada anak dan ada pula perundungan. Kita harus bergerak bersama-sama,” ujarnya.

Dalam acara ini juga dilakukan penandatanganan deklarasi oleh Ketua TP PKK Kota Kediri, Kepala DP3AP2KB Sumedi, Plt Kepala Dinas Pendidikan Marsudi, Kepala Cabang Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur wilayah Kediri Ramli, perwakilan yayasan LPA Kota Kediri Heri Nurdianto, perwakilan sekolah penggerak dan pokja anti kekerasan. Acara ini juga diisi diskusi panel dengan narasumber dari forum anak dan yayasan LPA Kota Kediri.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Alfan Imroni