FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Inilah pemenang World Press Photo Contest 2018

Foto Dramatis karya Ronaldo Schemidt menjadi perhatian dewan juri.
Internasional   Jurnalis:

Jombang,  Faktualnews.co – Dewan juri lomba foto jurnalistik kelas dunia yang diketuai oleh Magdalena Herra, menganugerahkan juara untuk foto Ronaldo Schemidt berjudul ‘Venezuela Crisis’, yang juga mejuarai dalam kategori Spot News Single. Gambar yang berkisah tentang seorang José Víctor Salazar Balza (28) terbakar di tengah bentrokan dengan polisi anti huru hara selama protes terhadap Presiden Nicolás Maduro, di Caracas, Venezuela. Salazar terbakar ketika tangki bensin sebuah sepeda motor meledak. Dia selamat dari insiden dengan luka bakar tingkat pertama. Schemidt adalah fotografer staf untuk Agence France-Presse, yang berbasis di Meksiko.

 

José Víctor Salazar Balza (28) tersambar api di tengah bentrokan dengan polisi anti huru hara selama protes terhadap Presiden Nicolas Maduro, di Caracas, Venezuela. (Ronaldo Schemidt/AFP via World Press Photo)


Jenazah pengungsi Rohingya dibaringkan setelah kapal di mana mereka berusaha melarikan diri dari Myanmar terbalik sekitar delapan kilometer di lepas pantai Inani, dekat Cox’s Bazar, Bangladesh. Sekitar 100 orang berada di kapal sebelum terbalik. Ada 17 orang yang selamat. (© Patrick Brown, Gambar Panos, untuk Unicef via World Press Photo)



Kerumunan menanti dimulainya Marathon Pyongyang di Stadion Kim Il-sung, sementara seorang pejabat menjaga pintu keluar, di Pyongyang, Korea Utara. (© Roger Turesson, Dagens Nyheter via World Press Photo)


Seekor badak putih selatan, dibius dan ditutup matanya, Badak tersebut akan dilepas ke alam liar di Okavango Delta, Botswana, setelah di relokasi dari Afrika Selatan untuk mendapat perlindungan dari pemburu. (© Neil Aldridge via World Press Photo)


Sampah dikumpulkan di pusat kota Amsterdam, Belanda. Di sebagian besar lingkungan kota, sampah disimpan dalam kontainer bawah tanah untuk menunggu untuk dibuang di tempat pengolahan sampah akhir, tetapi di beberapa bagian dari pusat kota bersejarah itu masih menumpuk di jalan-jalan untuk dikumpulkan pada hari-hari tertentu. (© Kadir van Lohuizen, NOOR Images via World Press Photo)



Setelah bertahun-tahun mengalami kekacauan sosial, perdagangan obat-obatan terlarang dan korupsi politik, banyak orang Amerika Latin bertekad untuk melawan kekerasan yang melanda tanah air mereka. Konflik bersenjata dan keruntuhan sosio-ekonomi di sejumlah negara Amerika Latin di bagian akhir abad ke-20 memaksa memindahkan ratusan ribu orang, baik ke negara-negara tetangga dan ke utara ke AS. Kebijakan AS yang lebih ketat pada pertengahan 1990-an menyebabkan deportasi anggota maras, geng-geng Hispanik yang dibentuk di jalanan kota-kota seperti Los Angeles, dan mengobarkan perang antar geng di Amerika Latin. Ini, dan kekerasan yang terkait dengan perdagangan obat-obatan dan apa yang disebut Perang terhadap Narkoba, telah menyebabkan sejumlah kota Amerika Latin menduduki peringkat dengan paling kejam di dunia di luar zona konflik. (© Javier Arcenillas, Luz via World Press Photo)


Populasi elang botak di Pelabuhan Belanda jauh lebih besar dari yang dapat dipertahankan oleh lingkungan alam. Ratusan Elang mengandalkan limbah manusia dari penduduk dan industri perikanan untuk bertahan hidup dari musim dingin yang panjang. (© Corey Arnold via World Press Photo)


Siswa Sekolah Dasar Kijini belajar mengapung, berenang, dan melakukan penyelamatan pada hari Selasa, 25 Oktober 2016 di Samudra Hindia, lepas dari Mnyuni, Zanzibar. Kehidupan sehari-hari di Zanzibar Archipelago berpusat di sekitar laut, namun mayoritas gadis yang mendiami pulau-pulau itu bahkan tidak pernah memiliki keterampilan berenang yang paling mendasar. Budaya Islam konservatif dan ketiadaan pakaian renang sederhana telah memaksa para pemimpin komunitas untuk melarang perempuan berenang. Sampai sekarang. (© Anna Boyiazis via World Press Photo)


 

 

 

Editor: Luhur Wijaya