BERITA POPULER

FAKTUALNEWS.co

Busyet ! Hacker 18 Tahun Bajak Komputer Petinggi FBI dan CIA

Internasional   Dibaca : 322 kali Jurnalis:
Busyet ! Hacker 18 Tahun Bajak Komputer Petinggi FBI dan CIA
FaktualNews.co/Ilustrasi/
Ilustrasi

SURABAYA, FaktualNews.co – Seorang hacker asal Inggris mengakui membajak komputer para pejabat top Amerika Serikat, termasuk Direktur CIA dan Wakil Direktur FBI. Pengakuan itu muncul remaja berusia 18 tahun itu diadili di Pengadilan Tinggi Leicester pada hari Jumat 6 Oktober 2017.

Kane Gamble, hacker remaja asal Linford Crescent, Coalville, mengaku bersalah atas delapan tuduhan. Dua di antaranya mendapatkan akses yang tidak sah dan memodifikasi materi komputer secara tidak sah.

Gamble melakukan serangan siber antara bulan Juni 2015 hingga Februari 2016. Dia diduga meluncurkan serangan siber terhadap portal FBI pada bulan November 2015. Tiga bulan kemudian, mantan direktur intelijen AS James Clapper juga jadi korbannya.

Baca Juga:  Waspada Pencurian Password, Amankan dengan Cara Berikut

Dia bahkan menyerang jaringan komputer Departemen Kehakiman AS (DoJ). Gamble dibebaskan dengan jaminan bersyarat dan ditetapkan untuk menerima hukuman pada tanggal 15 Desember.

Pihak pengacara Gamble menyatakan bahwa kliennya “berada dalam spektrum autistik” dan meluncurkan serangan siber saat dia masih berusia 15 tahun.

Aksi Gamble ini hampir bersamaan dengan munculnya serangan siber kelompok hacker “Crackas with Attitude” yang anggotanya juga para remaja. Namun, belum diketahui apakah Gamble berafiliasi dengan geng siber tersebut atau tidak.

Baca Juga:  Situs Resmi PSSI Diretas, Diduga Karena Sanksi Koreo Save Rohingya

Gamble ditangkap pada Februari 2016, namun tidak diungkap pihak berwenang karena faktor usianya. Hakim dalam kasus tersebut, seperti dilansir IB Times, Sabtu (7/10/2017), mengatakan bahwa semua opsi hukuman tetap terbuka.

Pada tanggal 8 September tahun lalu, DoJ mengumumkan bahwa dua pria AS, Andrew Otto Boggs dan Justin Gray Liverman, telah ditangkap karena diduga berperan dalam serangan siber terhadap para pejabat pemerintah.

Baca Juga:  Teroris Siber Serang Sejumlah Rumah Sakit di Indonesia

”Setidaknya ada tiga anggota konspirasi lainnya yang berada di Inggris dan sedang diselidiki oleh Crown Prosecution Service,” kata DoJ dalam sebuah pernyataan kala itu.

Komputer-komputer yang dibajak Gamble termasuk komputer mantan direktur CIA John Brennan dan mantan wakil direktur FBI Mark Giuliano.

Korban hacking lainnya adalah Kepala Keamanan Nasional Jeh Johnson, mantan eksekutif Badan Intelijen Nasional Geospasial Vonna Heaton dan mantan penasihat ilmu pengetahuan dan teknologi AS John Holdren.

Halaman
1 2
Editor
Sumber
IB Times
Tags
KOMENTAR