ucapan idul fitri RSUD Jombang
FaktualNews.co

Sebelum Covid-19, Ibadah Haji Pernah Terkendala

Internasional     Dibaca : 199 kali Penulis:
Sebelum Covid-19, Ibadah Haji Pernah Terkendala
FaktualNews.co/Istimewa/
Masjidil Haram.

ARAB SAUDI, FaktualNews.co – Akankah haji, yang menarik jutaan muslim setiap tahun ke tempat kelahiran Islam di Arab Saudi, akan ditangguhkan tahun ini karena pandemi global virus corona ?

Pertanyaan itu telah menjadi prioritas utama dalam benak jutaan Muslim di seluruh dunia bahkan sebelum seorang pejabat Saudi meminta mereka menunda rencana untuk melakukan ziarah wajib, yang dijadwalkan akan dimulai pada akhir Juli 2020.

“Kami telah meminta saudara-saudara Muslim kami di seluruh dunia untuk menunggu sebelum membuat rencana haji ‘sampai ada kejelasan,” ujar Dr. Muhammad Salih bin Taher Banten, Menteri Haji dan Umrah Arab Saudi, mengatakan kepada TV Al-Ekhbariya yang dikelola pemerintah dalam komentar pada 31 Maret 2020 yang dengan cepat memantul di seluruh dunia.

Dia menambahkan: “Kami telah meminta dunia untuk tidak terburu-buru berkaitan dengan kelompok-kelompok haji sampai jalur epidemi menjadi jelas, mengingat keselamatan para peziarah dan kesehatan masyarakat sebagai prioritas,” demikian seperti dikutip dari Arab News, Minggu (5/4/2020).

Kementerian Kesehatan Arab Saudi telah mengambil seluruh langkah-langkah pencegahan untuk mengendalikan penyebaran infeksi virus corona di Mekah dan Madinah, namun total lebih dari 480 kasus aktif telah dilaporkan di dua kota suci sejauh ini.

Bulan lalu, Kerajaan menunda ziarah umrah sampai pemberitahuan lebih lanjut, menghentikan semua penerbangan penumpang internasional tanpa batas waktu, dan memblokir masuk dan keluar ke beberapa kota, termasuk Mekah dan Madinah.

Ada 25 kematian dilaporkan di antara lebih dari 2.000 kasus infeksi  virus corona baru di Arab Saudi.

Sejarah Menunjukkan

Secara global, lebih dari 1.000.000 orang telah terinfeksi dan hampir 59.000 dari mereka telah meninggal.

Terhadap latar belakang ini, keputusan untuk menangguhkan haji mungkin tampak tak terelakkan dan belum pernah terjadi sebelumnya, Arab News melaporkan.

Sebenarnya, haji telah mengalami gangguan selama berabad-abad karena keadaan di luar kendali otoritas haji. Berikut, seperti dirangkum oleh Arab News:

Menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh Yayasan Raja Abdul Aziz untuk Penelitian dan Arsip (Darah), pertama kali haji terganggu pada tahun 930 Masehi ketika Qarmatians, cabang sinkretik dari Islam Syiah Sevener Ismailiyah yang memberontak terhadap kekhalifahan Abbasiyah, diserang jemaah haji pada hari kedelapan haji.

Laporan itu mengatakan orang-orang Qarmati, yakin bahwa melaksanakan haji adalah tindakan penyembahan berhala, menewaskan lebih dari 30.000 jamaah tahun itu, menodai Zamzam di Mekah dengan mayat, dan membawa kabur Batu Hitam Ka’bah ke Hajar (Qatif saat ini), ibu kota mereka di Teluk Arab saat itu.

Karena penyerangan berdarah, ibadah haji tidak dilakukan selama 10 tahun lagi, menurut laporan Darah.

Gangguan berikutnya terjadi pada 968 Masehi, kata laporan yang mengutip buku Ibn Kathir “Al-Bidaya wan-Nihayah.” dikatakan, penyakit menyebar di dalam Mekah dan merenggut nyawa banyak jemaah.

Pada saat yang sama, unta yang digunakan untuk mengangkut jemaah haji ke Makkah mati karena kelangkaan air.

“Banyak dari mereka yang berhasil mencapai Mekah dengan aman tidak bisa hidup lama setelah haji karena alasan yang sama,” menurut laporan Darah.

Di antara mereka yang datang ke Mekah untuk melakukan haji dalam jumlah yang signifikan adalah orang Mesir.

Peristiwa yang terjadi pada 968 berimbas panjang.

Pada 1.000 M, sejumlah orang tidak mampu melakukan perjalanan karena tingginya biaya hidup di negara itu tahun itu. Sekitar 29 tahun kemudian, tidak ada jamaah haji dari Timur atau Mesir yang datang untuk haji.

Menurut laporan Darah, pada 1030 hanya beberapa jamaah Irak yang berhasil mencapai Mekah untuk melakukan haji.

Sembilan tahun kemudian, Irak, Mesir, Asia Tengah dan Muslim Arab utara tidak dapat melakukan haji.

Dr. Emad Taher, kepala departemen sejarah di Universitas King Abdul Aziz, mengatakan alasannya adalah kerusuhan politik dan ketegangan sektarian.

Demikian pula, tidak ada yang melakukan haji pada 1099 M karena ketakutan dan ketidakamanan di seluruh dunia Muslim sebagai akibat dari perang.

Sekitar lima tahun sebelum Tentara Salib merebut Yerusalem pada 1099, kurangnya persatuan di antara para penguasa Muslim di wilayah Arab berarti bahwa tidak ada Muslim yang bisa mencapai Makkah untuk melakukan haji.

Pada 1168, orang Mesir menemukan diri mereka terkunci dalam konfrontasi dengan Komandan Kurdi Asaduddin Shirkuh, yang berharap untuk memperluas dinasti Zangid ke Mesir.

Situasi secara alami tidak memungkinkan orang Mesir untuk melakukan haji.

Ziarah kembali terganggu pada abad ke-13. Laporan Darah mengatakan tidak ada orang dari luar wilayah Hijaz yang dapat melakukan haji antara tahun 1256 dan 1260.

Kampanye militer pemimpin Perancis Napoleon Bonaparte di wilayah Ottoman di Mesir dan Suriah dari tahun 1798 hingga 1801 membuat rute standar ke Mekah tidak aman bagi peziarah.

Virus Corona Bakal Jadi Faktor Selanjutnya ?

Lebih dari dua abad berlalu, pandemi global telah memberikan bayangan besar ketidakpastian pada ziarah Islam.

Hani Nasira, seorang akademisi dan penulis Mesir, mengatakan jika kasus COVID-19 di seluruh dunia terus meningkat, keputusan untuk menghentikan ibadah haji seharusnya tidak mengejutkan.

“Jika diberlakukan, keputusan seperti itu akan bijaksana dan sepenuhnya sesuai dengan Syariah Islam, yang pada dasarnya bertujuan untuk melindungi dan melestarikan kehidupan masyarakat,” katanya kepada Arab News.

“Dalam Alquran, Allah berfirman, ‘dan jangan bunuh dirimu.’ Juga, Nabi Muhammad memperingatkan teman-temannya terhadap epidemi.

“Abdulrahman bin Awf meriwayatkan bahwa Nabi Muhammad telah berkata, ‘jika Anda mendengar wabah wabah di suatu negeri, jangan memasukinya; tetapi jika epidemi itu pecah di suatu tempat saat Anda berada di dalamnya, jangan tinggalkan tempat itu.'” Hadits ini menunjukkan pentingnya menghindari tulah.

Nasira mencatat bahwa wabah COVID-19 telah merenggut ribuan nyawa di seluruh dunia dan tidak menunjukkan tanda-tanda akan mereda.

“Seluruh dunia menderita penyebaran cepat virus corona, yang telah mengisi orang di mana-mana dengan ketakutan yang belum pernah terjadi sebelumnya,” katanya kepada Arab News.

“Dengan para ilmuwan memiliki sedikit informasi tentang virus, suatu penyembuhan kemungkinan tidak akan segera keluar, sehingga kelanjutan situasi membuat penangguhan haji diperlukan untuk melindungi kehidupan.”

Nasira menarik perhatian pada kenyataan bahwa beberapa negara Muslim, termasuk Iran dan Turki, termasuk di antara korban pandemi terbesar.

“Kami tidak ingin menambahkan bahan bakar ke api. Ini tidak masuk akal, dan Islam juga tidak pernah menerima atau menyetujui hal itu. Jika saya seorang mufti, saya tidak akan ragu untuk meminta penangguhan,” katanya.

Ahmed Al-Ghamdi, seorang peneliti studi Islam, menunjukkan bahwa haji bukanlah ritual terbatas dalam arti bahwa ibadah haji dapat dilakukan setidaknya sekali dalam seumur hidup seorang Muslim dewasa.

“Melakukan haji tidak terbatas pada waktu tertentu. Seorang Muslim dewasa dapat melakukan haji kapan pun dia suka begitu mereka telah mencapai usia kebijaksanaan,” katanya kepada Arab News.

“Nabi Muhammad, misalnya, tidak melakukan haji di tahun pertama haji menjadi kewajiban. Dia baru melakukan haji setahun kemudian,” kata Al-Ghamdi, yang berspesialisasi dalam ilmu hadis dan Islam.

Seperti Nasira, ia berpendapat bahwa Syariah Islam sangat mendukung kepentingan dan kesejahteraan publik.

“Dalam kasus kebutuhan mendesak, seperti karena penyebaran penyakit coronavirus, alasan politik atau tekanan keamanan, ibadah haji dapat ditunda dan ini tidak bertentangan dengan ajaran Islam,” kata Al-Ghamdi.

“Yang Mahakuasa telah memerintahkan kita untuk tidak mengekspos diri kita pada bahaya.”

Selain itu, Al-Ghamdi mengatakan, ibadah haji didirikan dengan alasan dan logika, jadi jika pejabat kesehatan menemukan bahwa penyakit menular dapat menyebabkan kematian, melestarikan hidup orang lebih penting daripada ziarah itu sendiri.

“Tidak ada yang salah dengan alur pemikiran dalam Syariah Islam ini,” tambahnya.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Nurul Yaqin
Sumber
liputan6.com
KOMENTAR

YUK BACA

Loading...