FaktualNews.co

Afvoer Gedang Meluap, 25 Rumah dan 15 Ha Lahan Pertanian di Mojokerto Terendam

Peristiwa     Dibaca : 101 kali Penulis:
Afvoer Gedang Meluap, 25 Rumah dan 15 Ha Lahan Pertanian di Mojokerto Terendam
FaktualNews.co/lutfi hermansyah
Rumah warga dan jalan desa di Desa Jontangan, Kecamatan Mojosari, Kabupaten Mojokerto terendam Banjir, Rabu (17/02/2021).

MOJOKERTO, FaktualNews.co-Banjir luapan afvoer Gedangan melanda Desa Jotangan, Kecamatan Mojosari, Kabupaten Mojokerto, mengakibatkan puluhan rumah dan lahan pertanian milik warga terendam air.

Dari data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Mojokerto, Sebanyak 25 rumah dan 15 Ha lahan pertanian padi terdampak banjir yang telah terjadi hujan deras sejak Selasa (16/02/2021) sore hingga malam hari.

Kepala Dusun (Kadus) Gembongan, Nurul Cholis mengatakan, rumah pompa sudah dijalankan sejak, Rabu (17/2/2021) tadi pagi. “Mudah-mudahan dengan adanya pompa ini bisa mengurangi ketinggian debit,” ungkapnya, Rabu (17/2/2021).

Lebih lanjut, Nur Kholis menjelaskan, luapan tersebut masuk rumah warga dengan ketinggian sekira 10 cm sampai 20 cm dan di jalan sekitar 40 cm sampai 60 cm.

Untuk langkah penanganan, pihaknya sudah bekerjasama dengan pemerintah desa dan TNI/Polri serta instansi terkait.

Sementara, Kepala Pelaksana BPBD Kabulaten Mojokerto, Zaini menyampaikan, penyebab terjadi luapan afvoer gedang dipicu saluran klep pintu air yang mengalami kebocoran.

“PJT melakukan penyedotan genangan air dengan pompa penyedot yan telah dibangun di Desa Jontangan. Namun hingga kini air belum surut,” jelasnya.

BPBD Kabupaten Mojokerto akan terus melakukan kordinasi dengan pemerintah desa setempat untuk langkah tindak lanjut dan memberikan bantuan kepada warga.

“Bantuan berupa 5 buah terpal dan 18 paket sembako sudah berikan. Untuk perkembanganny akan segara dilaporkan kembali,” paparnya.

Selain banjir, di Desa tersebut 32 rumah mengalami kerusakan akibat hujan disertai angin kencang.

“Angin dengan kecepatan 60 km/jam tersebut terjadi sekira pukul 19.10 WIB. Ada sekitar 32 rumah warga rusak, satu rumah rusak berat, satu rumah rusak sedang dan 30 rumah rusak ringan,” pungkasnya.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono

YUK BACA

Loading...