FaktualNews.co

Pemuda Pengirim Bitcoin ke ISIS Divonis 12 Tahun Penjara

Internasional     Dibaca : 70 kali Penulis:
Pemuda Pengirim Bitcoin ke ISIS Divonis 12 Tahun Penjara
FaktualNews.co/ Istimewa
Ilustrasi bitcoin mengalir ke ISIS.

LONDON, FaktualNews.co – Seorang pemuda Inggris bernama Hisham Chaudhary (28) dijatuhi hukuman 12 tahun penjara lantaran mengirim puluhan ribu pound Bitcoin ke ISIS (Islamic State of Iraq and Syria).

Secara total, Chaudhary mengirim Bitcoin senilai lebih dari £55.000 ($76.279) ke ISIS . Atas tindakannya itu dia dinilai telah turut membiayai kelompok teror.

Hisham Chaudhary, 28, adalah anggota Daesh, sebutan lain ISIS, yang “terhubung dengan baik, tepercaya, dan sangat aktif”, dan mendukung mereka secara finansial dari sebuah kota kecil di Leicestershire, Inggris.

Salah satu kasusnya, dia mengirim $ 6.934 untuk mendanai kaburnya istri seorang jihadis terkenal dari kamp penahanan Al Hol yang dikelola Kurdi di Suriah.

Bitcoin dan cryptocurrency lainnya merupakan lahan subur untuk pendanaan teroris, dan jenis kegiatan terlarang lainnya seperti perdagangan narkoba. Ini mudah terjadi karena transaksinya secara signifikan lebih sulit dilacak daripada transfer bank standar.

Dilansir Arab News, Jumat (3/9/2021), dalam pengadilan di Birmingham Chaudhary dinyatakan bersalah atas keanggotaan Daesh, dua tuduhan mendanai organisasi itu, empat tuduhan membuat dan menyebarkan video propaganda untuk kelompok itu, termasuk terjemahan pidato mantan pemimpin Al-Qaeda Osama bin Laden. .

Chaudhary dikatakan telah bersumpah setia kepada kelompok tersebut pada tahun 2016 setelah ia gagal bergabung dengan mereka di Suriah, mendekati puncak ekspansinya.

Setelah itu, ia dikatakan telah bertindak sebagai agen tidur untuk mereka di Inggris dan terlibat dalam kegiatan pendanaan senilai puluhan ribu pound untuk kelompok tersebut pada tahun 2018 dan 2019.

Hakim Paul Farrer mengatakan dia adalah anggota Daesh yang “sangat aktif” yang “dipercaya dan diterima” dan akan mengajukan pertanyaan tentang interpretasi Islam.

Chaudhary terlibat dalam “berulang kali mengorganisir dana untuk ekstraksi pendukung (Daesh) dari kamp-kamp penahanan di Suriah dan penyelundupan mereka selanjutnya kembali ke daerah yang dikuasai (Daesh),” kata hakim.

“Bukti menunjukkan bahwa Anda bukan hanya individu yang mengumpulkan uang,” tambahnya.

“Sebaliknya, Anda memainkan peran pengorganisasian termasuk melakukan kontak langsung dengan individu yang sedang bernegosiasi dengan para penyelundup dan melakukan negosiasi mengenai harga dan rute.”

Pengacara pembela Chaudhary mengatakan dia adalah orang yang “berpotensi besar” yang terlibat dalam pekerjaan amal, kepemimpinan mahasiswa, dan mengajar kaum muda.

Jaksa mengatakan: “Terdakwa tidak hanya melibatkan dirinya sepenuh hati dengan kegiatan ISIS (menggunakan istilah lain untuk kelompok teror Daesh) tetapi dia juga diterima dengan jumlah mereka sebagai anggota yang tepercaya dan layak.”

Pada 6 November 2019, Chaudhary meminta kontak bernama Hsoomi untuk “menyampaikan bai’ah (janji setia) baru kami kepada para emir sehingga mereka menerimanya” dan diberi tahu: “Diurutkan, akan dikirimkan. Saudaraku, darimu sudah cukup.”

Davis mengatakan: “Kesimpulan yang jelas untuk menarik dari pertukaran ini adalah bahwa kata-kata terdakwa sudah cukup untuk memuaskan para pemimpin ISIS bahwa terdakwa adalah anggota partai yang setia.”

Kepala Detektif Inspektur Martin Snowden, kepala Pemolisian Kontra Terorisme North East, mengatakan: “Dari kenyamanan rumahnya di Inggris, Hisham Chaudhary mengambil peran aktif dalam mempromosikan, mendukung, dan mendanai terorisme.

“Jelas dia adalah anggota (Daesh), orang yang secara konsisten menunjukkan kesetiaannya melalui tindakannya,” katanya.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Arab News