FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Gabung Crypto, Mantan CEO Google Jadi Penasehat Strategis Chainlink

Internasional     Dibaca : 471 kali Penulis:
Gabung Crypto, Mantan CEO Google Jadi Penasehat Strategis Chainlink
FaktualNews.co/IST
Mantan CEO Google, Eric Schmidt bergabung dengan Chainlink. Foto/Crypto Economy

SURABAYA, FaktualNews – Startup mata uang Crypto populer, Chainlink menginformasikan, mantan CEO Google, Eric Schmidt yang terkenal dengan perusahaan induknya, Alphabet akan bergabung dan menjadi penasihat strategisnya.

Schmidt, dalam posisinya akan membantu penyedia solusi oracle blockchain mendorong tujuan interoperabilitas multi-rantai. Pernyataan pers juga menyatakan bahwa mantan CEO Google akan memandu strategi penskalaan teknologi oracle Chainlink dalam memicu fungsi kontrak pintar (smartcontract).

Sebagai penasihat strategis, Schmidt akan menilai kinerja Chainlink, meneliti, dan memberikan panduan untuk menemukan kekuatan, kelemahan, dan peluang apa yang mungkin ada dalam operasional Chainlink.

Bicara tentang alasan di balik membawa eksekutif berpengalaman, salah satu pendiri Chainlink, Sergey Nazarov mengutip kekayaan pengalamannya dalam membangun platform perangkat lunak global untuk inovasi generasi berikutnya.

“Peluncuran blockchain dan kontrak pintar telah menunjukkan potensi luar biasa untuk membangun model bisnis baru, tetapi menjadi jelas bahwa salah satu keuntungan terbesar blockchain, kurangnya koneksi ke dunia luar juga merupakan tantangan terbesarnya,” kata Schmidt pada 8 Desember 2021 lalu, dikutip dari cryptoslate.com.

Sebelum bergabung dengan Chainlink, Schmidt menjabat sebagai CEO Google selama satu dekade. Dia juga adalah mantan ketua eksekutif perusahaan induk dari raksasa mesin pencari, Alphabet.

Selama di Google, Schmidt juga pernah mengepalai Dewan Inovasi Departemen Pertahanan dan Komisi Keamanan Nasional untuk AI (Artificial Intellegence). Demikian pula, ia juga memiliki jejak di Dewan Direksi Apple, Carnegie Mellon University, Princeton University, dan Mayo Clinic.

Schmidt sudah lama menjadi penggemar teknologi blockchain. Dia pernah menyebut Bitcoin sebagai pencapaian kriptografi yang luar biasa. Informasi yang tersedia, dia akan menjadi salah satu orang terkaya yang bekerja di industri Cryptocurrency karena jaringannya sekitar USD 24 miliar.

Oracle Chainlink adalah teknologi populer di Decentralized Finance (DeFi), karena menyediakan informasi yang diperlukan tentang harga aset. Fungsinya juga dapat diperluas untuk memberikan informasi kegiatan olahraga, data cuaca, dan banyak lagi.

Awal tahun ini, ia memperkenalkan Protokol Interoperabilitas Lintas Rantai, yang memiliki kapasitas untuk memungkinkan pengguna memindahkan aset digital dan menjalankan kontrak pintar di berbagai rantai yang digunakan di seluruh metaverse.

Khususnya, Chainlink juga menandatangani kemitraan dengan associated press dalam upayanya untuk memperluas jangkauan DeFi ke area baru .

Chainlink Labs yang berlokasi di San Francisco, Amerika Serikat meluncurkan jaringan Chainlink pada Juni 2017. Chainlink menyediakan data dunia nyata ke ethereum dan smart contract jaringan blockchain lainnya melalui jaringan oracle terdesentralisasi.

Dengan kata lain, data yang dikirim ke jaringan node Chainlink dapat dilihat di jaringan lain melalui smart contract.

Chainlink, yang memiliki token utilitas (Link) sendiri untuk memberikan imbalan kepada operator simpul jaringan, saat ini merupakan cryptocurrency terbesar ke-20 berdasarkan kapitalisasi pasar, menurut data situs CoinGecko, dengan nilai lebih dari USD 9 milyar.

Chainlink Labs memiliki beberapa kemitraan besar untuk dimainkan oleh Schmidt. Pada Oktober, associated press mengatakan akan menggunakan Chainlink untuk membantu memverifikasi artikel yang telah diproduksi oleh penulisnya.

“Chainlink adalah racikan baik untuk membuka potensi smart contract dan merevolusi bisnis dan masyarakat. Saya senang bisa membantu tim Chainlink Labs,” ujarnya Schmidt. Fardi

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Andrian