FaktualNews.co

Kronologi Bus Semeru Masuk Jurang di Magetan, 7 Tewas, 6 Warga Semarang

Peristiwa     Dibaca : 772 kali Penulis:
Kronologi Bus Semeru Masuk Jurang di Magetan, 7 Tewas, 6 Warga Semarang
Warga RW 2 Keluragan Manyaran, Kota Semarang, memasang tenda di Jalan Gedongsongo Raya, Semarang, Minggu, untuk menyambut korban kecelakaan Bus Semeru yang masuk jurang di wilayah Magetan, Jawa Timur. Foto: ANTARA/ I.C.Senjaya

MAGETAN, FaktualNews.co – Sebuah bus rombongan wisatawan dari Semarang, Jawa Tengah, terguling masuk jurang sedalam 20 meter di Jalan Raya Sarangan, Kecamatan Plaosan, Kabupaten Magetan, Jawa Timur, Minggu (4/12).

Tujuh orang dilaporkan tewas dan belasan lainnya mengalami luka-luka akibat kecelakaan maut tersebut.

“Data sementara ada tujuh orang korban meninggal termasuk sopir. Mengenai penyebab pasti masih kami selidiki. Saat ini fokus evakuasi dan penanganan para korban dulu,” kata Kapolres Magetan AKBP Muhammad Ridwan di Magetan, Jatim, Minggu.

Proses evakuasi korban tergolong sulit karena bangkai bus berada di jurang. Kondisi sopir bus dalam keadaan terjepit sehingga petugas gabungan memerlukan waktu lebih dari dua jam untuk mengevakuasi.

Kronologi Kecelakaan Maut Bus Semeru

Bus Semeru Putra Transindo bernomor polisi H-1470-AG itu mengangkut puluhan penumpang yang hendak menuju Telaga Sarangan, Magetan.

Bus diduga mengalami kerusakan rem, sehingga sopir hilang kendali saat melalui jalur turunan curam dari arah Tawangmangu, Karanganyar, Jawa Tengah, menuju Magetan. Bus kemudian menabrak besi pembatas jalan dan masuk ke jurang.

Ketujuh korban tewas dan belasan korban luka-luka telah dievakuasi ke RSUD Sayidiman Magetan dan Puskesmas Plaosan.

Kasus kecelakaan tersebut masih ditangani oleh Satuan Lalu Lintas (Satlantas) Polres Magetan untuk penanganan lebih lanjut.

Enam warga RT5/ RW 2 Kelurahan Manyaran, Kota Semarang, Jawa Tengah, dilaporkan meninggal dunia dalam kecelakaan bus tersebut.

Pengurus RW 5 Kelurahan Manyaran, Agus Kusmanto, membenarkan kejadian nahas yang menimpa enam warga yang sedianya berwisata ke Tawangmangu, Kabupaten Karanganyar dan Telaga Sarangan, Kabupaten Magetan itu.

“Informasi yang disampaikan ke pihak keluarga ada enam orang yang meninggal, 15 orang terluka,” katanya. Selain enam warga Manyaran itu, kata dia, pengemudi bus juga dilaporkan meninggal dunia.

Disebutkan, terdapat sekitar 80 warga RT 5 yang ikut serta dalam wisata ke Tawangmangu dan Sarangan itu. “Berangkat pakai dua bus ukuran sedang tadi pagi. Rencana pulang sore ini, tidak menginap,” katanya.

Terdapat sejumlah anak kecil yang turut dalam kegiatan tersebut, termasuk Ketua RW 5. Dia mengatakan anggota keluarga yang menjadi korban dalam kecelakaan tersebut telah dikoordinasikan oleh pihak Kelurahan Manyaran untuk proses penjemputan.

Warga RT 5/RW 2 telah menyiapkan tenda di sepanjang Jalan Gedongsongo Raya, Manyaran, Semarang Barat untuk tempat persemayaman korban yang meninggal dalam kejadian itu.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono Abdillah
Sumber
antara, jpnn.com