FaktualNews.co

Bukan Soal Sihir, Voodoo Adalah Agama

Religi     Dibaca : 74 kali Penulis:
Bukan Soal Sihir, Voodoo Adalah Agama
FaktualNews.co/Istimewa
Boneka Voodoo yang sering diasosiasikan dengan praktik sihir.(ancient-origins.com)

SURABAYA, FaktualNews.co – Pada 64 M, kebakaran hebat terjadi di Roma selama enam hari dan menghancurkan sebagian besar kota.

Menurut penulis Tacitus, “Nero mengencangkan rasa bersalah dan melakukan penyiksaan paling luar biasa pada kelas yang dibenci karena kekejian mereka, yang disebut orang Kristen oleh masyarakat,” dilansir Ancient Origins.

“Kekejian” yang dilakukan oleh umat Kristen mula-mula dikatakan sebagai kanibalisme dan inses, berdasarkan rumor yang beredar di Roma pada waktu itu yang berasal dari kesalahpahaman tentang Ekaristi.

Episode dalam sejarah Gereja mula-mula ini menunjukkan betapa mudahnya sebuah agama, terutama yang relatif rahasia, dapat disalahpahami dan disalahartikan.

Kasus serupa mungkin dapat dilihat dalam agama yang dikenal dengan sebutan Voodoo, atau Vodou atau Voudon.

Bagi banyak orang, kata ‘Voodoo’ memunculkan gambar boneka ajaib dengan pin tertancap di dalamnya untuk menimbulkan rasa sakit pada musuh seseorang dan kebangkitan orang mati sebagai zombie.

Gambaran itu merupakan hasil dari budaya polpuler representasi yang keliru tentang Voodoo. Itu sama sekali tidak mewakili Voodoo secara akurat seperti yang dipahami oleh para praktisi.

Benjamin Radford di Live Science menyatakan, Voudon mengacu pada “berbagai macam elemen budaya: keyakinan dan praktik pribadi, termasuk sistem praktik medis rakyat yang rumit; sistem etika yang ditularkan lintas generasi [termasuk] peribahasa, cerita, lagu, dan cerita rakyat … voudon lebih dari sekadar keyakinan; itu adalah cara hidup, “tulis Leslie Desmangles, seorang profesor Haiti di Hartford’s Trinity College dalam” The Encyclopedia of the Paranormal “(Prometheus Books, 1996).

Voudon mengajarkan kepercayaan pada makhluk tertinggi yang disebut Bondye, dewa pencipta yang tidak dapat diketahui dan tidak terlibat.

Orang percaya Voudon menyembah banyak roh (disebut loa), yang masing-masing bertanggung jawab atas wilayah atau bagian kehidupan tertentu.

Jadi, misalnya, jika Anda adalah seorang petani, Anda mungkin memberikan pujian dan persembahan untuk semangat pertanian; Jika Anda menderita cinta bertepuk sebelah tangan, Anda akan memuji atau meninggalkan persembahan untuk Erzulie Freda, semangat cinta, dan sebagainya.

Selain membantu (atau menghalangi) urusan manusia, loa juga bisa memanifestasikan dirinya dengan merasuki tubuh para pemujanya.

Pengikut voudon juga percaya pada energi universal dan jiwa yang dapat meninggalkan tubuh selama mimpi dan kerasukan roh atau loa. Dalam voudon, menguasai loa adalah semacam kelebihan.

Sejarah voudon

Benjamin Radford menulis bahwa voudon berasal dari budak yang menggabungkan unsur-unsur tradisi dan kepercayaan Afrika Barat mereka dengan Katolik Roma yang dipaksakan oleh majikan mereka dalam proses yang disebut sinkretisme.

Undang-undang tahun 1685 melarang praktik agama-agama Afrika dan mewajibkan semua majikan untuk mengkristenkan budak mereka dalam waktu delapan hari setelah kedatangan mereka.

“Perbudakan dimaafkan oleh Gereja Katolik sebagai alat untuk mengubah orang Afrika menjadi orang Kristen yang jujur ​​secara moral,” jelas wakil editor majalah sains Skeptical Inquirer itu.

Para budak yang dipaksa untuk mengadopsi ritual Katolik memberi mereka makna ganda, dan dalam prosesnya banyak roh mereka menjadi terkait dengan orang-orang kudus Kristen.

Menurutnya, Lebih jauh lagi, Desmangles mencatat, “Banyak roh Afrika yang beradaptasi dengan lingkungan baru mereka di Dunia Baru. Ogun, misalnya, roh pandai besi Nigeria, berburu dan berperang mengambil persona baru … Dia menjadi Ogou, militer pemimpin yang telah memimpin barisan ke dalam pertempuran melawan penindasan. Di Haiti hari ini, Ogou menginspirasi banyak revolusi politik yang menggulingkan rezim penindas yang tidak diinginkan. ”

Meskipun perbudakan Haiti berakhir pada awal tahun 1800-an, pengikut voudon sering kali dianiaya oleh pihak berwenang yang menjelekkan agama mereka.

Sebuah buku tahun 1889 berjudul “Hayti, atau Republik Hitam” (Filiquarian, 2012) secara keliru mengaitkan pengorbanan manusia, kanibalisme, dan kekejaman lainnya dengan voudon, yang semakin menyebarkan ketakutan akan agama.

Banyak orang Kristen fundamentalis yang masih mencurigai voudon dan voodoo, mengaitkannya dengan ilmu gaib, ilmu hitam, dan Setanisme.

Bahkan saat ini “voodoo” sering digunakan sebagai kata sifat untuk mendeskripsikan sesuatu yang tidak dapat diketahui, misterius atau hanya tidak dapat dijalankan (misalnya, pada tahun 1980 George H.W. Bush terkenal meremehkan kebijakan moneter Ronald Reagan sebagai “ekonomi voodoo”).

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Live Science dan Ancient Origins

YUK BACA

Loading...