FaktualNews.co

Peneliti Temukan Kuil Dewi Cinta Yunani Kuno di Turki

Sosial Budaya     Dibaca : 34 kali Penulis:
Peneliti Temukan Kuil Dewi Cinta Yunani Kuno di Turki
FaktualNews.co/Istimewa
Reruntuhan kuil Aphrodite yang ditemukan di Turki. (foto: livescience.com)

SURABAYA, FaktualNews.co – Sebuah kuil kuno yang digunakan pengikut kultus dewi Yunani ditemukan di Turki barat. Kuil itu disebut-sebut dibangun untuk menghormati Aphrodite – dewi cinta, kecantikan, kesenangan, gairah, dan prokreasi Yunani kuno.

Tim peneliti di Turki menemukan kuil berusia 2.500 tahun di sebuah lahan di semenanjung Urla-Çeşme.

Tim menemukan sepotong patung yang menggambarkan seorang wanita dan sosok kepala wanita terakota di sisa-sisa kuil, yang berasal dari abad kelima SM.

Di sekitar kuil terdapat sebuah prasasti yang bertuliskan, “Ini adalah daerah suci,” kata pemimpin penelitian Elif Koparal, seorang arkeolog di Universitas Seni Rupa Mimar Sinan di Turki, kepada Hürriyet Daily News.

Dari temuan tersebut, Koparal dan timnya menyimpulkan bahwa reruntuhan itu adalah sisa-sisa kuil yang didedikasikan untuk Aphrodite dan pasti ada pemujaan yang ditujukan padanya di wilayah tersebut.

“Aphrodite adalah aliran sesat yang sangat umum saat itu,” kata Koparal.

Penyair Yunani awal Hesiod menulis bahwa Aphrodite lahir dari busa putih yang dihasilkan oleh alat kelamin Uranus yang terputus, personifikasi surga, setelah putranya Cronus melemparkannya ke laut, menurut Encyclopedia Britannica.

Meskipun juga disembah sebagai dewi laut dan bahkan perang, Aphrodite terutama dikaitkan dengan cinta dan kesuburan. Pelacur menganggap Aphrodite pelindung mereka, dan pemujaan publiknya sangat populer di Yunani kuno.

Semenanjung di Turki barat saat ini tempat kuil itu ditemukan dikenal karena pemukiman kuno dan survei arkeologi yang telah berlangsung di sana sejak 2006, menurut Hürriyet Daily News.

Dalam “penemuan yang menarik”, Koparal dan timnya pertama kali menemukan jejak kuil tersebut pada tahun 2016, katanya kepada Hürriyet Daily News.

“Tidak umum menemukan candi selama survei permukaan,” kata Koparal. Survei permukaan melibatkan berjalan di atas tanah saat merekam, memetakan, dan mengumpulkan artefak yang ditemukan, menurut University of Michigan.

Dengan menelusuri area seluas sekitar 17.200 kaki persegi (1.600 meter persegi) dengan cara ini, tim telah menemukan 35 pemukiman manusia prasejarah, termasuk 16 yang berasal dari zaman Neolitik, menurut Anadolu Agency.

Koparal mengatakan kepada badan tersebut bahwa, berkat analisis ini, jaringan sosial dan ekonomi yang signifikan ditemukan.

Kuil dan situs bersejarah lainnya perlu dilindungi dari pemburu harta karun modern dan urbanisasi. Koparal mengatakan tim bekerja sama dengan masyarakat setempat untuk membantu menjaga harta karun arkeologi tersebut.

 

***

Artikel ini diadaptasi dari laman Live Science dengan judul semula: 2,500-year-old temple to Greek love goddess unearthed in Turkey
Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Live Science
Tags

YUK BACA

Loading...