FaktualNews.co

Urai Macet di Kota Jember, Pemasangan Traffic Light dan Penutupan Jalan Dikaji Ulang

Peristiwa     Dibaca : 246 kali Penulis:
Urai Macet di Kota Jember, Pemasangan Traffic Light dan Penutupan Jalan Dikaji Ulang
FaktualNews.co/hatta
Titik jalan Wijaya Kusuma dan Traffic Light yang akan dikaji Dishub Jember

JEMBER, FaktualNews.co-Dinas Perhubungan (Dishub) Jember akan mengkaji ulang pemasangan Traffic Light dan penutupan akses jalan untuk mengurai kemacetan di wilayah Kota Jember.

Selain itu, juga akan dilakukan upaya pemekaran atau pelebaran jalan di sejumlah titik untuk memberikan kelancaran akses jalan bagi pengguna kendaraan roda dua dan roda empat di wilayah Kabupaten Jember.

“Sebenarnya tidak ada kemacetan. Hanya saat ada anak-anak sekolah, terjadi kemacetan. Seperti di Perempatan Mangli ataupun jalanan yang dilalui truk-truk besar atau bis antar kota,” kata Plt. Kepala Dishub Jember Siswanto, Rabu (17/3/2021).

Untuk kemacetan jalan, kata Siswanto, jika dipersentase hanya 40 persen. “Itupun bisa dibilang macet lancar, yang biasanya terjadi saat pagi hari atau sore hari, jam-jam berangkat sekolah dan pulang sekolah. Karena banyaknya kendaraan, jelas Siswanto.

Tapi saat ini Pandemi Covid-19, sambungnya, hal itu jarang terjadi. Paling hanya macet saat masyarakat berangkat kerja. Karena anak sekolah kan daring untuk belajarnya,”

Namun demikian, Dishub Jember akan mengkaji ulang persoalan kepadatan arus kendaraan ini.

“Seperti halnya pemasangan traffic light ataupun adanya jalan-jalan yang ditutup dan kurang efisien akan kami kaji kembali,” kata Siswanto.

Siswanto menjelaskan, untuk akses jalan seperti di Jalan Wijaya Kusuma. Diketahui sejak 10 tahun belakangan kurang efisien dan tidak dimanfaatkan dengan baik untuk mengurai kemacetan.

“Kan dari jalan Sultan Agung ke Jalan Wijaya Kusuma itu dulu bisa dilewati. Tapi sejak ada pulau-pulau (tanaman pohon kurma depan Masjid Jami’ baru). Akhirnya tidak bisa dilewati. Itu nanti akan kami kaji kembali,” katanya.

Sehingga nanti bisa menjadi jalur alternatif masyarakat untuk akses ke Stasiun Jember ataupun ke Jalan Mawar belakang.

“Itu juga agar bisa mengurai arus penumpukan kendaraan di Jalan PB. sudirman. Kami pun juga akan berkomunikasi dengan PT. KAI, karena kami rasa bisa memberikan manfaat. Sehingga jika ingin ke stasiun tidak perlu lewat perempatan SMPN 2 dulu,” katanya.

Apalagi selama ini, diketahui Siswanto, jalan itu selama ini mati. “Sehingga nanti akan kami siapkan konsep, yang akan disampaikan ke Bapak Bupati. Jadi dari kajian itu bisa memberikan manfaat,” ucapnya.

Kemudian terkait traffic light di beberapa titik mulai dari perempatan Mangli, hingga Jalan Gajah Mada. Kata Siswanto, juga akan dikaji ulang.

“Saat ini kita uji coba, tutup jalan traffic light yang menghubungkan Jalan Gajah Mada ke Jalan Sentot Prawirodirjo, ada protes memang dari warga di sana. Tapi masih kami kaji terkait manfaat penutupan jalan itu,” katanya.

Termasuk juga traffic light di Perempatan dari kota menuju Perumahan Argopuro. Nanti akan jadi pertimbangan dan kajian,” ucapnya.

Karena saat pemasangan lampu traffic light di perempatan arah Perumahan Argopuro itu, dilakukan pada tahun 2012 lalu. Awalnya tidak memberikan dampak kemacetan.

Bahkan pengendara roda dua atau roda empat, yang dari arah barat menuju Kelurahan Tegal Besar. Bisa langsung berbelok tanpa harus memutar.

Juga dari pusat kota menuju Perumahan Argopuro juga demikian.

Tapi seiring berjalannya waktu, dengan semakin banyaknya pengguna kendaraan roda dua dan roda empat. Kini memberikan dampak dengan terjadi kemacetan dan penumpukan kendaraan pada waktu-waktu tertentu.

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Sutono