FaktualNews.co

India Akan Kenalkan Kartu ID Kesehatan Digital

Kesehatan     Dibaca : 44 kali Penulis:
India Akan Kenalkan Kartu ID Kesehatan Digital
FaktualNews.co/Istimewa
Seorang petugas kesehatan memeriksa suhu tubuh seorang warga sebagai tindakan pencegahan terhadap COVID-19 sebelum mengizinkannya melanjutkan perjalanan di stasiun kereta api di Mumbai, India, Kamis (30/9/2021). (arabnews.com-AP)

NEW DELHI, FaktualNews.co – Pemerintah India memastikan akan mendigitalkan sistem perawatan kesehatan multi-payer untuk menyukseskan “akses kesehatan yang adil bagi semua”.

Pada tahun 2018, Otoritas Kesehatan Nasional India meluncurkan program asuransi kesehatan nasional yang disebut Ayushman Bharat untuk memberikan perawatan kesehatan kepada sekitar 500 juta orang berpenghasilan rendah di negara tersebut.

Inisiatif baru pemerintah – Misi Digital Ayushman Bharat – adalah perpanjangan dari skema asuransi yang akan membuat setiap warga negara diberikan kartu ID kesehatan yang berisi data medis mereka, yang akan disimpan di database pusat.

Skema ini diluncurkan awal pekan ini oleh Perdana Menteri Narendra Modi, yang memujinya sebagai “perubahan revolusioner dalam fasilitas kesehatan India.”

Berbicara kepada media pada hari Kamis (30/9/2021), Kepala Otoritas Kesehatan Nasional Dr. R.S. Sharma berkata: “Kami menciptakan jaringan pemberian layanan melalui Misi Digital Ayushman Bharat, yang akan menciptakan layanan kesehatan yang terjangkau, merata, dan berkualitas bagi masyarakat.”

India menghabiskan sekitar 1 persen dari PDB-nya untuk kesehatan — di antara persentase terendah dari ekonomi utama mana pun.

Gelombang kedua pandemi COVID-19, yang menewaskan 450.000 orang India antara Maret dan Mei, menyoroti masalah lama negara itu dengan sistem perawatan kesehatannya dan kurangnya akses ke layanan kesehatan.

“Kami telah melewati masa yang sangat sulit, dan orang-orang telah menyadari betapa pentingnya layanan kesehatan,” kata Dr. Sharma.

Dia menambahkan bahwa dengan 1,18 miliar nomor ponsel terdaftar — 800 juta di antaranya digunakan secara online — infrastruktur digital negara itu kuat. cukup untuk mendukung proyek digitalisasi.

Setiap kartu ID kesehatan akan berisi riwayat kesehatan pemegangnya, termasuk diagnosis dan pengamatan dokter, yang dapat dibagikan dengan rumah sakit mana pun di negara ini.

Sejauh ini, 100.000 kartu telah didistribusikan dalam proyek percontohan di enam negara bagian India. Skema ini telah bertemu dengan skeptisisme di beberapa tempat.

“Itu tidak akan melayani tujuan (penting) dalam memberikan layanan kesehatan kepada massa,” kata pakar kesehatan masyarakat yang berbasis di Mumbai Dr. T. Sundararaman kepada Arab News.

“Ini akan memiliki peran terbatas untuk dimainkan.”

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh