FaktualNews.co

9 Fakta Seputar Serangan Jantung yang Perlu Anda Tahu

Kesehatan     Dibaca : 141 kali Penulis:
9 Fakta Seputar Serangan Jantung yang Perlu Anda Tahu
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi serangan jantung.

SURABAYA, FaktualNews.co – Serangan jantung atau infark miokardial (Myocardial infarction, Acute Myocardial Infarction) adalah terhentinya aliran darah, meskipun hanya sesaat, yang menuju ke jantung.

Mengutip penjelasan di Wikipedia, kondisi ini mengakibatkan sebagian sel jantung menjadi mati. Penyebab terbanyak serangan jantung diakibatkan penyumbatan pembuluh darah.

Perihal apa saya yang patut kita ketahui seputar serangan jantung? Berikut ulasan 9 fakta seputar serangan jantung yang alihbahasakan dari artikel Ryan Canha di website Medical Daily.

1. Di AS, ada 1 serangan jantung setiap 40 detik.

Setiap 40 detik seseorang di AS mengalami serangan jantung. Dari jumlah tersebut, sekitar 805.000 meninggal. Meskipun gagasan mengalami serangan jantung menakutkan, penting untuk mempelajari tanda dan penyebabnya sehingga Anda dapat bersiap jika Anda atau seseorang yang Anda kenal rentan.

2. Apa yang menyebabkan serangan jantung?

Serangan jantung terutama disebabkan oleh penyakit jantung koroner dan spasme arteri koroner. Mereka terjadi ketika darah tidak dapat mencapai jaringan jantung karena penyumbatan.

Penyumbatan bisa disebabkan oleh gumpalan (darah atau plak) atau jika arteri kejang dan mengencang sehingga darah tidak bisa melewatinya. Meskipun ini bukan satu-satunya penyebab, mereka adalah yang paling umum.

3. Serangan jantung vs serangan jantung

Serangan jantung dan henti jantung terdengar seperti hal yang sama. Tapi ini tidak terjadi.

Seseorang yang mengalami serangan jantung biasanya akan merasakan nyeri, terbakar atau tekanan di dada dan mungkin kehilangan kesadaran. Rasa sakit dapat meluas ke lengan kiri, atau naik ke rahang atau ke belakang.

Henti jantung terjadi ketika jantung berhenti memompa darah seluruhnya. Ini menyebabkan kematian jika jantung tidak dihidupkan kembali dalam waktu tiga sampai lima menit.

4. Faktor risiko serangan jantung

Penyakit jantung koroner dapat diturunkan dalam keluarga. Jika penyakit jantung turun-temurun dalam keluarga Anda, Anda masih dapat menurunkan risiko dengan menghindari tiga faktor risiko utama: merokok, tekanan darah tinggi, dan kolesterol tinggi.

Mengikuti diet sehat dapat membantu Anda mempertahankan berat badan yang sehat atau menurunkan berat badan jika perlu.

Ini dapat membantu mengurangi tekanan darah tinggi dan kolesterol. Ada juga beberapa obat yang membantu menurunkan tekanan darah tinggi dan kolesterol.

5. Tanda-tanda umum serangan jantung

Tanda paling umum dari serangan jantung adalah nyeri dada. Rasa sakit dapat berlangsung selama beberapa menit, atau konstan. Ini dapat terjadi pada waktu yang acak, termasuk saat Anda sedang bersantai.

Seseorang yang mengalami serangan jantung mungkin juga merasakan tekanan di punggung bagian atas, leher, rahang atau bahkan perut. Tanda lainnya adalah sesak napas.

6. Wanita mungkin mengalami gejala yang berbeda

Wanita mungkin memiliki gejala “atipikal” dari serangan jantung, yang berarti mereka mungkin tidak merasakan nyeri atau tekanan di dada. Mereka lebih cenderung mengeluh mual, muntah dan kelelahan.

Menurut American Heart Association, kelelahan disebabkan oleh stres yang ditempatkan pada tubuh saat mencoba memompa darah melalui penyumbatan ke jantung.

7. Apa yang akan terjadi di rumah sakit?

Anda mungkin merasa kewalahan dengan perhatian tersebut, tetapi serangan jantung adalah keadaan darurat medis, yang membutuhkan perawatan cepat.

Pengobatan untuk serangan jantung tergantung pada penyebabnya. Beberapa orang sembuh dengan sendirinya. Orang lain mungkin menerima obat penghilang gumpalan untuk melarutkan gumpalan.

Namun, jika penyumbatan masih ada, dua pilihan bedah adalah angioplasti (kateter panjang yang dimasukkan ke dalam arteri dapat menghilangkan gumpalan dan memasukkan stent untuk menjaga arteri tetap terbuka) atau operasi bypass, sehingga darah menghindari arteri yang tersumbat.

8. Memulihkan pasca serangan jantung

Saat Anda pulih dari serangan jantung, bicarakan dengan dokter Anda tentang perubahan gaya hidup apa yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi risiko serangan jantung kedua.

Anda mungkin akan dirujuk ke program rehabilitasi jantung. Program-program ini berfokus pada olahraga, konseling untuk mengurangi stres, dan pendidikan tentang apa artinya hidup sehat jantung.

Pastikan untuk mengikuti rencana perawatan apa pun, termasuk minum obat, karena jika Anda pernah mengalami satu serangan jantung, yang kedua menjadi lebih mungkin terjadi.

9. Mencegah serangan jantung

Apakah Anda pernah memiliki penyakit jantung atau tidak, menurunkan faktor risiko sangat penting untuk mencegahnya di masa depan.

Olahraga teratur, diet sehat, mengelola stres dan merawat tubuh Anda secara keseluruhan akan membantu jantung Anda.

Jika Anda memiliki penyakit jantung, riwayat keluarga dengan penyakit jantung, atau kondisi apa pun yang dapat meningkatkan risiko serangan jantung, bicarakan dengan dokter Anda untuk mengetahui apakah ada obat atau perawatan yang tersedia.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Medical Daily