FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Hasil Riset, Orang Dewasa Juga Rentan Depresi Akibat Medsos

Sains     Dibaca : 115 kali Penulis:
Hasil Riset, Orang Dewasa Juga Rentan Depresi Akibat Medsos
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi.

SURABAYA, FaktualNews.co – Hasil penelitian bahwa media sosial berbahaya bagi anak-anak mungkin sudah tidak asing lagi bagi masyarakat. Tapi bahwa orang dewasa juga berpotensi mengalami depresi akibat media sosial, mungkin hal baru yang didapat dari sebuah riset.

Sebuah studi baru dari Universitas Harvard memperingatkan bahwa bahkan orang dewasa berusia 35 tahun ke atas secara substansial rentan terhadap depresi jika mereka menghabiskan terlalu banyak waktu menggunakan situs media sosial. yang biasanya digunakan oleh anak-anak muda.

Dilansir Science Times, studi tersebut mensurvei lebih dari 5.400 orang Amerika paruh baya dan menemukan bahwa mereka yang sering menggunakan Facebook, TikTok, dan Snapchat lebih mungkin melaporkan memiliki gejala depresi.

Snapchat, TikTok, dan Facebook

Daily Mail melaporkan bahwa para peneliti Harvard melakukan survei dalam dua periode terpisah, di mana mereka pertama kali meminta responden untuk mengisi kuesioner kesehatan mental pada Mei 2020 dan meminta mereka lagi setahun kemudian.

Para peneliti mengatakan bahwa satu tahun setelah pertama kali responden menjawab kuesioner menunjukkan bahwa 482 (9%) dari mereka menunjukkan penurunan yang signifikan secara klinis dalam kesehatan mental mereka di mana skor lebih tinggi untuk kemungkinan tanda-tanda depresi.

Dalam studi mereka, berjudul Association Between Social Media Use and Self-reported Symptoms of Depression in US Adults yang diterbitkan dalam jurnal medis JAMA Network Open, para peneliti menyimpulkan bahwa menggunakan Snapchat, Facebook, dan TikTok lebih mungkin mengalami perasaan tertekan dibandingkan dengan mereka yang tidak menggunakan platform media sosial berbagi foto.


Artikel menarik lainnya:


Penulis utama penelitian ini, Profesor Roy Perlis, mengatakan kepada NBC News bahwa pengguna TikTok yang lebih tua lebih dari 1,5 kali lebih mungkin merasa rendah dibandingkan dengan rekan-rekan mereka, dan mereka yang menggunakan Snapchat mendapat skor lebih tinggi pada gejala depresi setahun kemudian ketika mereka mengisi survei kembali.

Sebaliknya, mereka yang menggunakan Facebook yang penggunanya berusia di bawah 35 tahun dilaporkan lebih dari 2,5 kali lebih mungkin mengalami depresi.

Mengapa kelompok usia tertentu lebih rentan depresi berdasarkan platform yang mereka gunakan?

Tim peneliti tersebut mengatakan bahwa mereka tidak mengetahui alasan pasti mengapa kelompok usia tertentu melaporkan merasa tertekan berdasarkan platform media sosial yang mereka gunakan.

Salah satu teori mereka adalah bahwa orang dewasa paruh baya mungkin merasa tidak pada tempatnya dengan menggunakan platform media sosial yang tidak sesuai dengan profil usia mereka, yang pada gilirannya membuat mereka merasa tua.

Para peneliti mencatat bahwa Snapchat dan TikTok sebagian besar memiliki pengguna yang berusia di bawah 35 tahun dibandingkan dengan Facebook yang memiliki lebih banyak pengguna yang lebih tua.

Lebih dari itu, mereka mengatakan bahwa penelitian tersebut terbatas karena tidak mengukur seberapa sering orang menggunakan media sosial dan jenis konten apa yang mereka konsumsi.


Artikel menarik lainnya:


Apakah medsos menyebabkan depresi?

Para peneliti mengatakan bahwa mereka tidak menemukan kejelasan apakah media sosial secara umum menyebabkan depresi.

Tetapi beberapa ahli mengatakan bahwa temuan penelitian tersebut konsisten dengan penelitian lain yang menyelidiki hubungan antara depresi dan penggunaan media sosial, sebagaimana dilaporkan Medical Xpress.

Amanda Giordano, seorang profesor konseling dan layanan pengembangan manusia di University of Georgia, mengatakan bahwa orang cenderung membandingkan kehidupan mereka yang tidak sempurna dengan gambaran kehidupan orang lain yang disempurnakan, diedit, dan tampaknya sempurna, yang berkontribusi pada gejala depresi atau gejala gangguan psikologis lainnya.

Lebih dari itu, teori bahwa interaksi media sosial tidak cukup menggantikan kedalaman interaksi offline juga dapat berkontribusi pada risiko itu.

Giordano menjelaskan orang mungkin masih merasa kesepian bahkan dengan koneksi media sosial karena ini gagal memenuhi kebutuhan dasar rasa memiliki dan keterikatan yang dirasakan dengan interaksi yang sebenarnya.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
Science Times - Sumber lain