FaktualNews.co

Fakta dan Statistik Seputar Pornografi

Gaya Hidup     Dibaca : 631 kali Penulis:
Fakta dan Statistik Seputar Pornografi
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi.

SURABAYA, FaktualNews.co – Dengan munculnya internet, pornografi menjadi semakin banyak tersedia. Sebagian besar dari internet dikhususkan untuk situs pornografi, dan penayangan di kalangan orang dewasa dan anak di bawah umur terus meningkat.

Kemudahan akses konten pornografi memungkinkan tingginya tingkat kecanduan pornografi dan membuat perawatan menjadi tantangan yang lebih besar. Penggunaan pornografi dan kecanduan datang dengan stigma negatif dari kelompok agama dan sosial.

Ucapan KFM
iklan Walikota Pasuruan
iklan RSUD Mojokerto
iklan satlantas jember
iklan-hari-kartini-jember
iklan Ucapan Jember HIPMI
iklan Ucapan Jember BPJS
iklan Ucapan Jember Demokrat
iklan Ucapan Jember

Meskipun kecanduan pornografi dapat mengganggu gaya hidup dan hubungan yang sehat, tekanan sosial ini dapat membuat mereka yang memiliki kelainan tersebut takut untuk berbicara atau mencari pengobatan.

Mengetahui fakta tentang kecanduan pornografi dapat membantu orang mengenali kecanduan porno dan mengetahui cara mencari bantuan untuk diri mereka sendiri atau seseorang yang mereka kenal.

Berikut fakta-fakta dan data statistik yang disajikan The Recovery Village sebagai upaya kampanye penanganan kecanduan pornografi.

Prevalensi pornografi

Sekitar 12% dari semua halaman web adalah pornografi. Seiring pertumbuhan internet secara eksponensial, jumlah pornografi di internet juga meningkat. Sebanding dengan jumlah kontennya yang meningkat, tingkat kemudahan mengakses juga meningkat.

Kemudahan akses pada gilirannya membuat paparan pornografi yang disengaja atau tidak disengaja meningkat di kalangan anak di bawah umur. Paparan pornografi saat masih anak-anak atau remaja dapat menimbulkan gagasan yang tidak sehat tentang hubungan seksual.

Internet bukan satu-satunya sumber pornografi yang ada di pasaran. Sebuah studi yang dilakukan pada tahun 2006 menemukan bahwa sekitar 84% orang yang berusia antara 18 dan 49 tahun pernah menonton film porno, baik di sewa atau di televisi. Sementara 82% lainnya telah melihat majalah porno.

Tren kecanduan porno

Orang yang menonton film porno tidak selalu kecanduan. Kecanduan terjadi ketika seseorang tidak dapat mengendalikan dorongannya untuk menonton pornografi dan sejauh hal itu mulai berdampak negatif pada aspek kehidupan mereka.

Orang-orang seperti itu sering merasa malu dengan penggunaan pornografi mereka dan seringkali memiliki keinginan untuk menguranginya tetapi ternyata tidak mampu. Seringkali, mereka akhirnya beralih ke konten yang lebih hardcore dan terkadang ilegal untuk memenuhi kebutuhan mereka yang meningkat akan materi yang merangsang.

Saat ini, kecanduan pornografi, atau penggunaan pornografi yang bermasalah, memengaruhi sekitar 5–8% populasi orang dewasa. Orang yang kecanduan pornografi maya menghabiskan setidaknya 11-12 jam menonton film porno online setiap minggu, meskipun jumlah ini bisa jauh lebih tinggi.

Meningkatnya anak-anak yang terpapar pornografi internet juga berkontribusi pada peningkatan kecanduan pornografi.

Rata-rata usia pertama kali terpapar pornografi adalah bocah 11 tahun. Sebanyak 93,2% anak laki-laki dan 62,1% perempuan pertama kali melihat pornografi sebelum mereka berusia 18 tahun.

Paparan awal terhadap pornografi berkorelasi dengan peningkatan penggunaan pornografi dan kecanduan di kemudian hari.

Statistik pornografi online

Banyak penelitian telah dilakukan tentang penggunaan pornografi online. Ini telah mengungkapkan beberapa fakta menarik tentang penggunaan pornografi:

  • • 25% permintaan mesin pencari terkait dengan seks
    • 35% unduhan dari internet adalah pornografi
    • 40 juta orang Amerika mengatakan mereka secara teratur mengunjungi situs porno
    • 70% pria berusia 18 sampai 24 mengunjungi situs porno setidaknya sebulan sekali
    • Kelompok konsumen pornografi online terbesar adalah pria berusia antara 35 dan 49 tahun
    • Sepertiga dari semua pengguna pornografi internet adalah wanita
    • Minggu adalah hari paling populer dalam seminggu untuk menonton film porno
    Thanksgiving adalah hari paling populer dalam setahun untuk menonton film porno

Pengaruh kecanduan pornografi pada hubungan

Penggunaan pornografi itu sendiri tidak secara inheren menjadi masalah dalam hubungan intim. Menonton film porno bisa menjadi cara yang baik untuk merangsang gairah seksual dan bisa menjadi aktivitas ikatan antar pasangan.

Namun, penggunaan pornografi yang berlebihan dapat menyebabkan kesulitan di kamar tidur, perselingkuhan, dan masalah hubungan lainnya.

Pada 2013, majalah Cosmopolitan mensurvei 68 terapis seks top di Inggris Raya. Dari mereka, 86% merasa bahwa pornografi merusak hubungan mereka dan 90% mengalami peningkatan masalah hubungan karena penggunaan pornografi.

Sebagian besar terapis seks juga mengatakan bahwa pornografi meningkatkan ekspektasi pria terhadap seks dengan pasangannya, sedangkan pornografi berdampak negatif pada kepercayaan seksual wanita. Efek ini dapat menyebabkan kecemasan dan ketidakpuasan kinerja baik pada pria maupun wanita.

Survei lain mendukung angka-angka tersebut. Sebuah studi dari tahun 2012 menemukan bahwa penggunaan pornografi pria dapat menurunkan harga diri istri dan pacar mereka.

Penggunaan pornografi yang jarang tidak berdampak negatif pada pernikahan atau hubungan romantis lainnya. Namun, semakin sering pria melihat pornografi, pasangan wanita mereka cenderung semakin tidak aman dan tidak bahagia.

Sekitar 56% dari proses perceraian mengutip “minat obsesif” pada situs porno. Sebaliknya, penelitian lain menunjukkan bahwa wanita yang menggunakan pornografi sendiri cenderung memiliki kualitas seks yang lebih tinggi.

Kecanduan pornografi dan gangguan penyerta

Kecanduan pornografi sering kali terjadi bersamaan dengan gangguan kesehatan mental lainnya. Beberapa masalah yang berkaitan dengan kecemasan sosial dan kesepian dapat menyebabkan kecanduan porno, sementara yang lain mungkin berasal dari kecanduan itu sendiri.

Kondisi yang sering terjadi bersamaan dengan kecanduan pornografi meliputi:

  • • Depresi
    • Kecemasan
    • Kecemasan sosial
    • Gangguan mood
    • Kecanduan seks
    • Gangguan penggunaan zat
    • Masalah memori
    • Merokok dan penggunaan tembakau
    • Disfungsi ereksi

Biaya porno

Industri pornografi sangat besar, meraup sekitar $ 16,9 miliar setiap tahun di Amerika Serikat saja. Biaya yang terkait dengan penyalahgunaan dan kecanduannya lebih tidak langsung, dan dampak finansialnya bisa sulit diukur.

Kecanduan pornografi dapat merugikan masyarakat dalam banyak hal. Salah satunya adalah produktivitas yang hilang. Sebanyak 28% orang yang menggunakan komputer di tempat kerja mengunjungi halaman web seksual saat berada di tempat kerja. Melihat pornografi di tempat kerja berisiko dipecat karena kebiasaan ini.

Lainnya adalah biaya terapi untuk menangani masalah hubungan dan kecanduan pornografi. Orang yang berjuang melawan kecanduan pornografi juga sering memiliki masalah keuangan akibat penggunaan pornografi.

Statistik pengobatan kecanduan pornografi

Dengan terapi khusus, prognosis untuk kecanduan pornografi adalah langkah yang baik. Perawatan untuk kecanduan pornografi serupa dengan perawatan untuk perilaku kompulsif lainnya.

Psikoterapi, seperti terapi perilaku kognitif, terapi bicara, dan konseling adalah bentuk pengobatan yang paling umum dan efektif. Penelitian awal juga menunjukkan janji untuk penggunaan naltrexone, obat yang digunakan untuk mengobati jenis kecanduan lainnya.

Banyak orang yang kecanduan pornografi enggan mencari bantuan karena rasa malu dan stigma yang terkait dengan kecanduan mereka. Namun, dengan terapi yang tepat, tingkat keberhasilan bisa jadi cukup tinggi.

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa pasien yang menjalani bentuk terapi khusus, seperti terapi penerimaan dan komitmen (ACT), mengurangi menonton porno sebanyak 92% setelah pengobatan. Setelah tiga bulan, penggunaan pornografi mereka masih berkurang hingga 86%.

Kecanduan, seperti penyalahgunaan zat dan pornografi, dapat berdampak besar pada kehidupan mereka yang terkena dampak dan orang-orang yang dekat dengannya.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
The Recovery Village

YUK BACA

Loading...