FaktualNews.co
verifikasi dewanpers faktualnews

Medsos Pro-Trump, GETTR, Banjir Konten Propaganda Jihadis

Teknologi     Dibaca : 236 kali Penulis:
Medsos Pro-Trump, GETTR, Banjir Konten Propaganda Jihadis
FaktualNews.co/Istimewa
Ilustrasi. (dailydot.com)

SURABAYA, FaktualNews.co – GETTR, platform baru media sosial yang dimulai oleh anggota lingkaran dalam mantan presiden Amerika Serikat Donald Trump, dibanjiri dengan video pemenggalan kepala dan konten ekstremis.

POLITICO melansir bahwa unggahan berkonten kekerasan di medsos yang diluncurkan 1 Juli 2021 lalu, adalah propaganda teroris yang disebarkan oleh para pendukung ISIS.

Unggahan beragam materi terkait jihad tersebut di antaranya adalah video grafis pemenggalan kepala, meme viral yang mempromosikan kekerasan terhadap Barat. Juga, meme dari seorang militan yang mengeksekusi Trump di sebuah jumpsuit oranye mirip dengan yang digunakan di Teluk Guantanamo.

Proliferasi yang cepat dari materi semacam itu menempatkan GETTR dalam posisi yang rumit terkait tekad menjadikan GETTR sebagai alternatif kebebasan berbicara, menyaingi medsos sebelumnya seperti Facebook dan Twitter.

Peristiwa tersebut merupakan tantangan yang dihadapi Trump dan para pengikutnya setelah dia ‘didepak’ dari platform media sosial arus utama, setelah kerusuhan Capitol Hill 6 Januari 2021 lalu.

ISIS, “sangat cepat mengeksploitasi GETTR,” kata Moustafa Ayad, direktur eksekutif untuk Afrika, Timur Tengah dan Asia di Institute for Strategic Dialogue.

“Di Facebook, ada di salah satu akun yang saya ikuti yang dikenal sebagai Negara Islam, yang mengatakan ‘Oh, Trump mengumumkan platform barunya. Insyaallah, semua mujahidin akan memanfaatkan platform itu,’” katanya.

“Keesokan harinya, setidaknya ada 15 akun di GETTR yang merupakan ISIS,” tambahnya.

POLITICO melaporkan pihaknya menemukan setidaknya 250 akun yang telah mengunggah secara teratur di platform tersebut sejak awal Juli.

Banyak yang mengikuti satu sama lain, dan menggunakan tagar untuk mempromosikan materi jihad ke komunitas online yang sedang berkembang ini.

Dalam beberapa bulan sejak Trump dikeluarkan dari Twitter dan diskors dari Facebook, mantan Presiden Amerika Serikat itu telah mencari cara alternatif untuk terlibat secara online.

Para pendukungnya pindah ke tempat online lainnya – untuk dapat mengekspresikan diri tanpa menghadapi pengawasan yang ketat – Trump berupaya membuat terobosan sendiri untuk mengukuhkan ‘eksistensinya’ di internet.

Pada bulan Mei, ia meluncurkan sebuah blog — berjudul “From the Desk of Donald J. Trump” — tetapi dihapus hanya beberapa minggu kemudian. Blog itu hanya membuahkan ejekan yang meluas dan menarik perhatian netizen.

Sejauh ini, GETTR telah menjadi peluncuran platform pro-Trump dengan profil tertinggi, mengingat nama-nama di belakangnya: Jason Miller, mantan juru bicara Trump, adalah kepala eksekutifnya, dan situs tersebut sebagian didanai oleh Miles Guo, mitra bisnis mantan Trump penasihat Steve Bannon.

Trump sendiri tidak terlibat langsung dalam operasi tersebut, juga tidak secara resmi mendaftar ke platform tersebut. GETTR menggembar-gemborkan kebijakan “kebebasan berbicara” yang, konon, akan memungkinkan pengguna untuk sepenuhnya mengekspresikan diri mereka tanpa sensor raksasa teknologi.

 

Baca berita menarik lainnya hasil liputan
Editor
Muhammad Sholeh
Sumber
POLITICO